Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

UPDATE Perang Rusia Vs Ukraina: Roman Abramovich dan Tim Perunding Damai Diduga Kena Racun Senjata Kimia

Putaran terakhir negosiasi antara Rusia dan Ukraina yang akan dimulai di Istanbul pada hari ini dibayangi klaim bahwa miliarder Rusia Roman Abramovich dan anggota tim perunding  Rusia-Ukraina lainnya mengalami gejala keracunan.
John Andhi Oktaveri
John Andhi Oktaveri - Bisnis.com 29 Maret 2022  |  06:58 WIB
Roman Abramovich - reuters
Roman Abramovich - reuters

Bisnis.com, JAKARTA - Putaran terakhir negosiasi antara Rusia dan Ukraina yang akan dimulai di Istanbul pada hari ini, Selasa (29/3/2022) dibayangi oleh klaim bahwa miliarder Rusia Roman Abramovich dan anggota tim perunding  Rusia-Ukraina lainnya mengalami gejala keracunan.

Tuduhan itu muncul di tengah kekhawatiran bahwa Kremlin tidak siap untuk berkompromi dan adanya perlawanan keras yang dihadapi pasukannya sejak invasi dimulai.

Klaim keracunan pertama kali dilaporkan Wall Street Journal dan outlet jurnalisme investigasi Bellingcat, meskipun seorang pejabat Amerika Serikat (AS) mengatakan pada Senin (28/3/2022) malam bahwa tidak ada bukti yang menunjukkan keracunan.

Sebuah sumber yang mengetahui langsung insiden tersebut mengklaim kepada The Guardian bahwa Abramovich, miliarder mantan pemilik Chelsea, mulai merasa sakit saat menjadi bagian dalam negosiasi informal di Ibu Kota Ukraina, Kyiv, pada awal Maret.

Menurut sumber itu, anggota parlemen Ukraina, Rustem Umerov juga merupakan bagian dari tim negosiasi. Mereka kemudian meninggalkan Ukraina ke Polandia dan kemudian terbang ke Istanbul sebelum menerima perawatan medis.

“Hal itu terjadi selama perjalanan pertamanya ke Kyiv. Roman kehilangan penglihatannya selama beberapa jam. Di Turki mereka dirawat di klinik bersama Rustem,” ujar sumber tersebut seperti dikutip TheGuardian.com, Selasa (29/3/2022).

Sebelumnya, media Bellingcat mengeluarkan pernyataan bahwa ketiga pria itu diyakini menjadi korban dari dugaan keracunan.

“Bellingcat dapat mengonfirmasi bahwa tiga anggota delegasi yang menghadiri pembicaraan damai antara Ukraina dan Rusia pada malam 3 hingga 4 Maret 2022 mengalami gejala yang konsisten dengan keracunan dengan senjata kimia,” katanya.

“Salah satu korban adalah pengusaha Rusia Roman Abramovich,” tulis media tersebut.

Bellingcat menulis gejalanya termasuk peradangan mata dan kulit, dan rasa sakit yang menusuk di mata. Disebutkan bahwa ketiga pria itu pulih dengan cepat. Mereka meninggalkan Kyiv keesokan harinya dan berkendara ke Polandia sebelum terbang ke Istanbul.

“Ketiga pria yang mengalami gejala tersebut baru saja mengonsumsi cokelat dan air beberapa jam sebelum gejala muncul. Anggota tim keempat yang juga mengonsumsi makanan itu tidak mengalami gejala,” tulis Bellingcat, yang menyatakan salah satu penyelidiknya telah diminta untuk memberikan pendapat tentang insiden tersebut oleh spesialis senjata kimia.

“Berdasarkan pemeriksaan jarak jauh dan di tempat, para ahli menyimpulkan bahwa gejalanya kemungkinan besar akibat keracunan dengan senjata kimia yang jenisnya belum diketahui,” tulis Bellingcat.

Namun demikian, hasil tes menunjukkan bahwa jika penyakit itu disebabkan oleh keracunan maka tidak mungkin pada dosis yang dimaksudkan untuk membunuh, tulis Bellingcat.

Rekan-rekan dari mereka yang diracun itu dilaporkan menyalahkan kelompok garis keras di Moskow, yang diduga "ingin menyabotase pembicaraan untuk mengakhiri perang".

Abramovich pertama kali diajak dalam pembicaraan damai sebagai saluran tidak resmi ke Vladimir Putin oleh produser film Ukraina Alexander Rodnyansky, menurut putra Rodnyansky, yang juga bernama Alexander dan seorang penasihat ekonomi untuk Zelenskiy.

“Ayah saya adalah penghubung awal untuk melibatkan Roman Abramovich dalam pembicaraan. Kami mencari tautan alternatif untuk mengomunikasikan posisi kami ke tingkat tertinggi," kata Rodnyansky kepada The Guardian.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

roman abramovich Perang Rusia Ukraina
Editor : Nancy Junita

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

To top