Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Yorrys Raweyai Sebut Kongres ke-10 KSPSI di Jakarta Tidak Sah

DPP KSPSI menilai bahwa Kongres KSPSI ke-10 yang digelar beberapa waktu lalu di Jakarta tidak sah dan ilegal.
Sholahuddin Al Ayyubi
Sholahuddin Al Ayyubi - Bisnis.com 21 Februari 2022  |  12:45 WIB
Yorrys Raweyai - Antara/Puspa Perwitasari
Yorrys Raweyai - Antara/Puspa Perwitasari

Bisnis.com, JAKARTA - DPP Konfederasi Serikat Pekerja Seluruh Indonesia (KSPSI) menilai bahwa Kongres KSPSI ke-10 yang digelar beberapa waktu lalu di Jakarta tidak sah dan ilegal

Ketua Umum DPP KSPSI Yorrys Raweyai menyebut, bahwa kongres yang seharusnya digelar pada 16-17 Februari 2022 ditunda karena penyebaran Covid-19 di DKI Jakarta.

Menurut Yorrys, akibat pandemi covid-19, Kongres KSPSI ke-10 akhirnya diundur menjadi bulan Juli atau Agustus 2022 sembari memperhatikan angka penularan Covid-19 dan Kebijakan PPKM Level 3.

"Kita harus menyesuaikan diri dengan kebijakan pemerintah sebagai bagian dari upaya bersama mencegah penularan Covid-19," tutur Yorrys di Gedung DPR, Senin (21/2/2022).

Dia berpandangan, ratusan peserta dan panitia yang akan dihadirkan dalam Kongres X KSPSI itu akan memicu kerumunan dan berpotensi pada penularan Covid-19. 

“Kami tidak dapat menjamin suasana tersebut akan terkendali dengan baik di tengah penyebaran Omicron yang begitu cepat," katanya.

Yorrys juga menuding bahwa kongres itu digelar dengan cara memanipulasi kepesertaan dan menentang aturan pemerintah.

"Jika dalam waktu dekat, Jumhur dan para peserta yang hadir dalam Kongres X abal-abal itu tidak mengklarifikasi tindakan indisiplinernya, kami akan memberikan sanksi maksimal berupa pemecatan dan pemberhentian," ujarnya.

 

 

 

 

 

 

 

 

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

kspsi Yorrys Raweyai
Editor : Nancy Junita

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
To top