Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Jokowi Ungkap Filosofi di Balik Nama Nusantara untuk Ibu Kota Negara 

Presiden Joko Widodo (Jokowi) mengungkap filosofi di balik nama Nusantara yang ditetapkan untuk Ibu Kota Negara (IKN).
Aprianus Doni Tolok
Aprianus Doni Tolok - Bisnis.com 19 Januari 2022  |  19:35 WIB
Presiden Joko Widodo memberikan keterangan di Istana Bogor, Jawa Barat, Kamis (8/1/2022). Bisnis - Fanny Kusumawardhani
Presiden Joko Widodo memberikan keterangan di Istana Bogor, Jawa Barat, Kamis (8/1/2022). Bisnis - Fanny Kusumawardhani

Bisnis.com, JAKARTA - Presiden Joko Widodo (Jokowi) mengungkapkan alasan dirinya memilih Nusantara sebagai nama Ibu Kota Negara (IKN) di Kalimantan Timur. 

Menurutnya, sejak awal ada banyak usulan nama IKN yang masuk ke Menteri Perencanaan Pembangunan Nasional/Kepala Bappenas Suharso yakni sekitar 80 nama.

"Kemudian dikerucutkan terus dan sampai ke Saya tinggal 8 atau 10 nama. Lalu, nama Nusantara yang paling banyak pendukungnya. Nama itu kan konseptualitas pulau-pulau yang kita miliki dan berkaitan dengan kemajemukan serta kebinekaan yang kita miliki," katanya dalam pertemuan bersama pemimpin redaksi media massa, Rabu (19/1/2022).

Adapun, kata Nusantara muncul pertama kali dalam kitab Negarakertagama di zaman Majapahit. Dalam era Majapahit, Nusantara menggambarkan sistem kenegaraan yang dianut oleh kerajaan yang berpusat di pulau Jawa tersebut.

Di dalam Kitab Negarakertagama mencantumkan wilayah-wilayah 'Nusantara', yang pada masa sekarang dapat dikatakan mencakup sebagian besar wilayah modern Indonesia (Sumatra, Kalimantan, Nusa Tenggara, sebagian Sulawesi dan pulau-pulau di sekitarnya, sebagian Kepulauan Maluku, dan Papua Barat) ditambah wilayah Malaysia, Singapura, Brunei dan sebagian kecil Filipina bagian selatan.

Kata Nusantara juga muncul dalam Sumpah Palapa yang diucap oleh Gajah Mada: Sira Gajah Mada pepatih amungkubumi tan ayun amukita palapa, sira Gajah Mada: Lamun huwus kalah Nusantara ingsun amukti palapa, lamun kalah ring Gurun, ring Seram, Tanjungpura, ring Haru, ring Pahang, Dompo, ring Bali, Sunda, Palembang, Tumasik, samana ingsun amukti palapa.

Sebelumnya, Menteri Perencanaan Pembangunan Nasional/Kepala Bappenas Suharso Monoarfa mengatakan Presiden telah menyampaikan nama IKN) yakni Nusantara.

Dia menjelaskan, alasan pemilihan nama tersebut adalah, karena nama Nusantara sudah dikenal sejak dahulu dan menjadi ikonik di dunia internasional. Selain itu, nama Nusantara mudah dan menggambarkan kenusantaraan bangsa Indonesia.

"Saya yakin kita semua setuju dengan istilah Nusantara ini," ujarnya dalam Rapat Panitia Kerja (Panja) Rancangan Undang-Undang Ibu Kota Negara (RUU IKN) di Kompleks Parlemen, Jakarta, Senin (17/1/2022).

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Jokowi bappenas nusantara ibu kota negara
Editor : Feni Freycinetia Fitriani

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

To top