Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

PBNU Dinilai Mengambil Jarak Terhadap PKB  

Pendekatan ini dianggap akan memperkuat posisi NU ke depan.
MG Noviarizal Fernandez
MG Noviarizal Fernandez - Bisnis.com 12 Januari 2022  |  17:07 WIB
Suasana kemeriahan acara NU / Istimewa
Suasana kemeriahan acara NU / Istimewa

Bisnis.com, JAKARTA- Nahdlatul Ulama dinilai mengambil strategi menjaga jarak dengan Partai Kebangkitan Bangsa. Pengurus Besar Nahdlatul Ulama pun kini membuka kesempatan seluasnya bagi aktivis NU dari semua latar belakang politik, tidak monopoli satu partai. 

Seperti diketahui, Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU)  resmi mengumumkan daftar jajaran kepengurusan lengkap periode 2022-2027  pada Rabu (12/1/2022). Salah satu yang menarik perhatian adalah banyaknya wajah politisi yang muncul dalam daftar tersebut.

Pengamat politik Universitas Paramadina Septa Dinata melihat ini konsisten dengan dengan pendirian Yahya Cholil Staquf untuk menjadikan NU rumah bagi semua. “Sepintas memang bertolak belakang dengan misi Gus Yahya untuk menjaga NU dari politik praktis. Tapi jika dilihat lebih jauh, ini bagian dari strategi agar NU tidak lagi dikooptasi oleh PKB,” ujar Septa, Rabu (13/1/2022). 

Septa menilai strategi ini sangat cerdas. Menurutnya, dengan mengakomodir politisi dari berbagai macam warna bendera membuat kekuatan NU lebih besar. 

“Strategi ini akan membuat kekuatan NU tersebar di mana-mana. Di sisi lain juga tidak realistis bagi NU untuk tidak mengakomodir politisi di kepengurusannya,” terangnya.

Menurut Septa, NU lebih tetap menjadi kekuatan inklusif ketimbang ekslusif. Jika menjadi kekuatan ekslusif, NU justru menjadi kecil.

 “NU lebih tetap menjadi kekuatan inklusif seperti garam yang ada rasanya tapi gak kelihatan dan menggarami semua aspek politik. Jika dipaksa menjadi kekuatan ekslusif NU menjadi kecil. Ya jadinya sebanyak suara PKB itu. Ibarat raksasa besar yang selama ini dipaksa pakai baju kecil, yaitu PKB. Pasti akan robek,” kata Septa.

Namun, menurut Septa, yang perlu menjadi catatan adalah posisi sekretaris jenderal yang diisi oleh Saifullah Yusuf yang merupakan kepala daerah aktif. “Gus Ipul itu kan Wali Kota. Aktivitasnya banyak di daerah, ini mesti diantisipasi,” ujarnya.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

pbnu
Editor : Kahfi

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
To top