Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Lebih dari Setengah Juta Warga AS Divaksinasi Covid-19 Dalam Sehari

Amerika Serikat melakukan vaksinasi hingga lebih dari setengah juta dosis Covid-19 dan mendistribusikan sebanyak 609.589.955 dosis lainnya kemarin, menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) AS.
John Andhi Oktaveri
John Andhi Oktaveri - Bisnis.com 28 Desember 2021  |  08:16 WIB
Petugas menyiapkan vaksin Moderna  - Antara
Petugas menyiapkan vaksin Moderna - Antara

Bisnis.com, JAKARTA - Amerika Serikat melakukan vaksinasi hingga lebih dari setengah juta dosis Covid-19 dan mendistribusikan sebanyak 609.589.955 dosis lainnya kemarin, menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) AS.

CDC menyatakan sebanyak 242.433.620 orang telah menerima setidaknya satu dosis sebagaimana dikutip ChannelNewsAsia.com, Selasa (28/12).

Sedangkan 205.196.973 orang telah divaksinasi penuh dari 503.480.667 dosis vaksin Covid-19 yang disediakan pada Senin pagi waktu setempat.

Penghitungan CDC tersebut termasuk vaksin dua dosis dari Moderna dan Pfizer-BioNTech serta vaksin sekali pakai Johnson & Johnson.
Disebutkan bahwa lebih dari 66 juta orang telah menerima dosis tambahan vaksin Pfizer atau Moderna sejak 13 Agustus. Langkah itu diambil setelah AS mengesahkan dosis ketiga vaksin untuk orang dengan sistem kekebalan yang lemah yang cenderung memiliki perlindungan yang lebih lemah dari rejimen dua dosis.

Sementara itu, Presiden Amerika Serikat, Joe Biden mengakui varian baru Omicron merupakan sumber kekhawatiran atas meningkatnya kasus Covid-19 di negaranya. Kendati demikian, Biden meminta untuk tidak perlu panik menghadapi lonjakan tersebut.

Biden mengakui bahwa beberapa rumah sakit di Amerika Serikat dibanjiri kasus Covid-19 saat ini. Namun dia menyebut negaranya siap menghadapi lonjakan terbaru virus Corona tersebut.

Biden juga meminta penasihat medis Gedung Putih Anthony Fauci untuk menyarankan agar kewajiban vaksinasi bagi pelaku perjalanan udara domestik diperlukan.

"Saya pikir itu sesuatu yang serius harus dipertimbangkan," katanya.

Dalam pertemuan virtual yang diselenggarakan oleh Gedung Putih dengan beberapa gubernur negara bagian dan penasihat kesehatan terkemuka tersebut, Biden sempat mengungkap terkait kekhawatiran penyebaran varian Omicron. Namun dia menekankan varian baru tersebut tidak akan memiliki dampak yang sama dengan wabah awal Covixd-19 pada 2020 atau gelombang Delta tahun ini.

"Omicron adalah sumber kekhawatiran, tetapi tidak boleh menjadi sumber kepanikan," katanya.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

amerika serikat Vaksin Covid-19

Sumber : ChannelNewsAsia

Editor : Andhika Anggoro Wening

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
To top