Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

PGI: Mayoritas Ibadah Natal 2021 Dilakukan Secara Hybrid

PGI meminta pelaksanaan ibadah Natal 2021 untuk tetap mematuhi protokol kesehatan.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 24 Desember 2021  |  20:40 WIB
Ketua Umum PGI Gomar Gultom - Istimewa
Ketua Umum PGI Gomar Gultom - Istimewa

Bisnis.com, JAKARTA – Natal 2021 kali ini tidak jauh berbeda dari tahun sebelumnya. Secara nasional, perayaan masih bertumpu pada ibadah virtual.

Hal tersebut diiungkapkan Ketua Umum Persekutuan Gereja Indonesia (PGI) Pdt Gomar Gultom dalam konferensi pers yang digelar di Gereja Immanuel, Gambir, Jumat (24/12/2021).

"Sampai saat ini panitia gereja belum memutuskan mekanisme lain. Masih tetap bertumpu pada ibadah virtual," kata Gomar, seperti dilansir Antara.

Gomar mengatakan mayoritas panitia ibadah Natal 2021 mengonfirmasi aktivitas jemaat masih dilakukan secara hybrid demi menjaga protokol kesehatan.

"Prokes harus dipatuhi, kita minta seluruh warga tetap waspada, cuci tangan dan pakai masker sebab sudah menjadi ketentuan," katanya.

PGI juga mendorong seluruh panitia penyelenggara ibadah dan perayaan Natal 2021 di setiap gereja untuk menyelenggarakan kegiatan secara hybrid dengan pembatasan sosial yang ketat.

"Penyelenggaraan virtual bagus karena orang bisa rayakan Natal bersama keluarga. Pasti sangat indah," ujarnya.

Pada acara yang sama, Ketua Konferensi Waligereja Indonesia (KWI) Kardinal Ignatius Suharyo mengatakan seluruh gereja telah membentuk Tim Gugus Kendali Paroki (TGKP) sebagai panitia Natal sekaligus merangkap tanggung jawab acara.

"Ada TGKP, masing-masing tim mendampingi satu kali ibadah. Mereka mengatur pelaksanaan ibadah," katanya.

Ia menjelaskan, satgas Covid-19 dibentuk dari kepolisian dan TNI sekaligus bertanggung jawab pada sektor keamanan beribadah jemaat.

"Pemerintah membolehkan jemaat hadir di gereja 50 persen dari kapasitas. Kita ambil lebih sedikit, biasanya 40 persen," katanya.

Ignatius menambahkan masyarakat lintas agama pun mengambil bagian dalam keamanan membantu tim polisi.

"Tahun lalu banyak inisiatif lokal bahu membahu. Itu semua di bawah koordinasi kepolisian tidak ada organisasi bertindak sendiri," katanya.

Pihaknya juga meminta panitia gereja bekerja sama penuh dengan tim keamanan untuk mengedukasi jemaat agar tidak membawa tas, bungkusan, berpakaian biasanya dan sederhana saat ibadah demi menghindari situasi yang tidak diinginkan.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

natal Natal dan Tahun Baru
Editor : Aprianto Cahyo Nugroho

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
To top