Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Hari Ini, Aset Sitaan BLBI akan Diserahkan ke Penerima Hibah

Selain Pemerintah Kota Bogor, aset lahan sitaan BLBI akan dihibahkan ke tujuh kementerian serta lembaga dengan total nilai Rp492 miliar.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 25 November 2021  |  06:29 WIB
Warga melintas di dekat plang pengaman yang di pasang satgas untuk menguasai aset tanah eks BLBI di Karet Tengsin. Satuan Tugas (Satgas) BLBI telah menyita tanah seluas 26.928,9 m2 milik eks debitur Bantuan Likuiditas Bank Indonesia (BLBI) PT Sinar Bonana Jaya eks Bank Yakin Makmur (YAMA) di Karet Tengsin, Jakarta Pusat. Penyitaan itu adalah salah satu upaya Satgas BLBI untuk mengamankan aset-aset eks debitur maupun obligor BLBI supaya bisa dikelola secara optimal. - BISNIS/Suselo Jati
Warga melintas di dekat plang pengaman yang di pasang satgas untuk menguasai aset tanah eks BLBI di Karet Tengsin. Satuan Tugas (Satgas) BLBI telah menyita tanah seluas 26.928,9 m2 milik eks debitur Bantuan Likuiditas Bank Indonesia (BLBI) PT Sinar Bonana Jaya eks Bank Yakin Makmur (YAMA) di Karet Tengsin, Jakarta Pusat. Penyitaan itu adalah salah satu upaya Satgas BLBI untuk mengamankan aset-aset eks debitur maupun obligor BLBI supaya bisa dikelola secara optimal. - BISNIS/Suselo Jati

Bisnis.com, JAKARTA - Pemerintah akan menyerahkan aset sitaan obligor Bantuan Likuiditas Bank Indonesia (BLBI) kepada penerima hibah pada hari ini, Kamis (25/11).

Rencana itu tertuang dalam surat Satuan Tugas (Satgas) Penanganan Hak Tagih Negara Dana BLBI bernomor UND-72/KSB/2021. Salah satu penerima hibah aset BLBI adalah Pemerintah Kota Bogor.

Wakil Wali Kota Bogor Dedie A. Rachim mengatakan bahwa nilai buku aset yang akan diserahkan adalah Rp400 miliar.

"Ada tiga bidang yang diserahkan. Nilai bukunya Rp400 miliar," ujar Dedie saat dihubungi, Rabu (24/11/2021).

Penyerahan aset sitaan BLBI akan dihadiri oleh Menteri Keuangan Sri Mulyani dan Menteri Koordinator Bidang Politik, Hukum, dan Keamanan (Menko Polhukam) Mahfud MD.

Penandatanganan berita acara serah-terima aset berlangsung di Aula Mezzanine Gedung Djuanda I, Kementerian Keuangan, Jakarta Pusat.

Jadwal penyerahan aset itu mundur dari yang direncanakan sebelumnya. Awalnya, serah-terima ditargetkan berlangsung pada 17 November.

Selain Pemerintah Kota Bogor, aset lahan sitaan BLBI akan dihibahkan ke tujuh kementerian serta lembaga dengan total nilai Rp492 miliar.

Adapun, untuk Pemerintah Kota Bogor, Didie mengatakan pihaknya telah memiliki rencana untuk pemanfaatan tiga bidang lahan yang dihibahkan. Tiga bidang itu meliputi 6 hektare lahan di Katulampa; 3,2 hektare lahan di BNR Empang; dan 1 hektare lahan di area R3 Katulampa.

Dia menuturkan, 6 hektare lahan di Katulampa, akan digunakan untuk kantor pelayanan pemerintah kota. Adapun, 3,2 hektare di BNR Empang akan dipakai untuk Dinas Lingkungan Hidup, stoplet kereta api double track, dan kantor Kementerian Agama Kota Bogor.

Sementara itu, 1 hektare lahan di area R3 Katulampa akan dipakai untuk kantor Samsat dan ruang terbuka hijau (RTH).

"Apabila nantinya dapat disatukan dalam sebuah kompleks perkantoran, eks kantor dinas dapat dimanfaatkan untuk kantor KPU, Panwaslu, KPIA, MUI, LPTQ, Garnisun bahkan parpol bila memungkinkan," ujarnya.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

aset kasus blbi blbi Satgas BLBI

Sumber : Tempo.Co

Editor : Fitri Sartina Dewi

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
To top