Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Bertemu Presiden Vietnam, Wapres AS Serukan Tekanan ke China

Wakil Presiden AS Kamala Harris mengatakan AS ingin meningkatkan hubungannya dengan Vietnam menjadi kemitraan strategis.
Reni Lestari
Reni Lestari - Bisnis.com 25 Agustus 2021  |  15:34 WIB
Wakil Presiden AS Kamala Harris. JIBI - Bisnis/Nancy Junita @KamalaHarris
Wakil Presiden AS Kamala Harris. JIBI - Bisnis/Nancy Junita @KamalaHarris

Bisnis.com, JAKARTA - Wakil Presiden Amerika Serikat Kamala Harris mendesak negara-negara di kawasan Asia Tenggara untuk menerapkan lebih banyak tekanan pada China dalam pertemuan dengan Presiden Vietnam.

"Kita perlu menemukan cara untuk menekan dan meningkatkan tekanan, terus terang, pada Beijing untuk mematuhi Konvensi PBB tentang Hukum Laut, dan untuk menantang intimidasi dan klaim maritim yang berlebihan,” kata Harris di awal pertemuan di Hanoi bersama Presiden Vietnam Nguyen Xuan Phuc, dilansir Bloomberg, Rabu (25/8/2021).

Harris mengatakan AS ingin meningkatkan hubungannya dengan Vietnam menjadi kemitraan strategis. Harris juga mengatakan AS akan menyumbangkan 1 juta vaksin Pfizer tambahan ke Vietnam, yang akan mulai tiba dalam 24 jam ke depan, sehingga totalnya menjadi 6 juta sejauh ini.

Vaksin telah berada di garis depan serangan diplomatik AS di Asia Tenggara, dengan wilayah tersebut menyumbang sekitar seperlima dari semua dosis yang diberikan AS secara global. Pemerintahan Biden bertujuan untuk meningkatkan hubungan dengan negara-negara di belakang China, dengan Menteri Pertahanan Lloyd Austin dan kini Harris mengunjungi wilayah tersebut selama beberapa minggu terakhir.

Dalam pidato balasannya, Phuc mengatakan bantuan AS sangat berharga untuk Vietnam menghadapi pandemi. Namun, dia menyebut China dalam sambutannya.

Sementara Vietnam menjadi semakin khawatir tentang ketegasan China atas wilayah yang disengketakan, negara itu telah menghindari berpihak secara terbuka terhadap Beijing bersama dengan negara-negara Asia Tenggara lainnya yang ingin menyeimbangkan hubungan antara ekonomi terbesar dunia.

Vietnam mengumumkan bahwa China akan memberikan 2 juta dosis vaksin lagi. Perdana Menteri Pham Minh Chinh mengatakan kepada utusan Beijing bahwa negaranya mempertahankan kebijakan luar negeri yang independen dan tidak akan bergabung dengan aliansi melawan negara lain.

Diplomasi vaksin juga merupakan bagian penting dari kalkulus politik China. Presiden Xi Jinping awal bulan ini mengumumkan rencana untuk memperluas ekspor vaksin menjadi dua miliar dosis tahun ini, sesuai dengan komitmen negara-negara G7.

Harris juga akan mengadakan diskusi dengan pejabat Asia Tenggara tentang keamanan kesehatan, sebelum meluncurkan kantor regional Asia Tenggara untuk Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit. AS telah menyumbangkan 5 juta dosis vaksin ke Vietnam, kata Kedutaan Besar di Hanoi bulan lalu.

Sementara itu, perjalanan Harris ke Singapura dan Vietnam telah dibayangi oleh isu Afghanistan, di mana keruntuhan cepat pemerintah yang didukung AS telah membuat pemerintahan Biden bergegas untuk mengevakuasi warga AS dan mereka yang membantu upaya perang 20 tahun mereka melawan Taliban, yang sekarang menguasai hampir semua negara.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

china amerika serikat vietnam Kamala Harris

Sumber : Bloomberg

Editor : Annisa Sulistyo Rini

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
To top