Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Singapura Beri Izin Tes Napas Covid-19

Sistem uji napas BreFence Go Covid-19 dikembangkan oleh Breathonix, sebuah perusahaan spin-off dari National University of Singapore (NUS).
Reni Lestari
Reni Lestari - Bisnis.com 24 Mei 2021  |  11:46 WIB
Marina Bay, Singapura.  - stb.gov.sg
Marina Bay, Singapura. - stb.gov.sg

Bisnis.com, JAKARTA - Tes napas Covid-19 yang dikembangkan secara lokal dan dapat memberikan hasil dalam satu menit telah menerima otorisasi sementara dari Otoritas Ilmu Kesehatan Singapura (HSA).

Sistem uji napas BreFence Go Covid-19 dikembangkan oleh Breathonix, sebuah perusahaan spin-off dari National University of Singapore (NUS). Sistem analisis napas ini adalah yang pertama mendapatkan otorisasi semacam itu di Singapura.

“Breathonix sekarang bekerja dengan Kementerian Kesehatan Singapura [MOH] untuk menjalankan uji coba penerapan teknologi mereka di salah satu pos pemeriksaan darat di mana pelancong yang masuk akan menjalani pemeriksaan dengan sistem tes napas BreFence Go Covid-19,” kata NUS dan Breathonix, dilansir Channel News Asia, Senin (24/5/2021).

Mereka melanjutkan analisis napas ini akan dilakukan bersamaan dengan tes cepat antigen (ART) wajib Covid-19 saat ini. Sistem uji napas menjalani uji klinis di tiga lokasi antara Juni 2020 dan April tahun ini.

Uji coba dilakukan di Singapura di Pusat Nasional untuk Penyakit Menular (NCID) dan Bandara Changi, serta di Dubai, bekerjasama dengan Otoritas Kesehatan Dubai dan Universitas Kedokteran dan Ilmu Kesehatan Mohammed Bin Rashid.

Sistem uji napas BreFence Go Covid-19 bekerja dengan mendeteksi senyawa organik yang mudah menguap (VOC) dalam napas yang dihembuskan seseorang yang dihasilkan oleh reaksi biokimia dalam sel manusia.

Jejak VOC dalam napas orang sehat berbeda dengan orang yang sakit, artinya perubahan itu dapat diukur sebagai penanda penyakit seperti Covid-19. Sistem ini dikembangkan dari teknologi deteksi kanker Breathonix.

“Tes napas mudah dilakukan oleh personel terlatih tetapi tidak memerlukan staf yang terlatih secara medis atau pemrosesan laboratorium,” kata NUS dan Breathonix.

Seseorang hanya perlu meniup ke corong katup satu arah sekali pakai yang terhubung ke pengambil sampel napas presisi tinggi. Napas yang dihembuskan dikumpulkan dan dimasukkan ke dalam spektrometer massa mutakhir untuk pengukuran.

“Algoritma perangkat lunak berpemilik menganalisis penanda biologis VOC dan menghasilkan hasil dalam waktu kurang dari satu menit,” lanjutnya.

Orang yang dinyatakan sebagai positif dengan tes napas harus menjalani tes usap Covid-19 reaksi rantai polimerase (PCR).

“Tes napas kami adalah noninvasif. Pengguna hanya perlu menghembuskan napas secara normal ke corong sekali pakai yang disediakan, jadi tidak akan ada ketidaknyamanan,” kata Jia yang merupakan CEO Breathonix.

Sementara itu, kontaminasi silang tidak mungkin terjadi karena corong sekali pakai memiliki katup satu arah dan perangkap air liur untuk mencegah penghirupan atau air liur memasuki mesin.

Wakil presiden inovasi dan perusahaan NUS Profesor Freddy Boey mengatakan bahwa pengujian adalah kunci pemulihan global dari pandemi Covid-19.

“Pandemi kemungkinan akan berlangsung selama beberapa tahun. Massa, pengujian berulang harus diadopsi secara luas sebagai strategi kesehatan publik utama untuk mendukung pembukaan kembali ekonomi yang aman, dan teknologi yang dikembangkan dalam negeri Breathonix tepat sasaran, "kata Boey.

Dia meyakini bahwa teknologi baru ini akan memberikan kontribusi yang signifikan dalam melindungi keselamatan dan kesehatan warga Singapura dan komunitas global.

NUS dan Breathonix mengatakan bahwa ada minat komersial yang kuat dalam sistem uji napas BreFence Go COVID-19, dengan perusahaan sedang berdiskusi dengan sejumlah organisasi lokal dan luar negeri untuk menggunakan sistem tersebut.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

singapura Covid-19
Editor : Amanda Kusumawardhani

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top