Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Antisipasi Pandemi di Masa Depan, Inggris Bentuk Tim Pakar Internasional

Tim pakar ini bertugas membantu kesiapsiagaan dunia mengatasi pandemi yang mungkin terjadi serta mendorong percepatan pengembangan vaksin.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 20 April 2021  |  08:49 WIB
Warga mengantre memasuki Lapangan Lord's Cricket untuk menerima vaksin virus corona (Covid-19), di tengah mewabahnya penyakit tersebut, di London, Inggris, Jumat (22/1/2021)./Antara - REUTERS/John Sibley
Warga mengantre memasuki Lapangan Lord's Cricket untuk menerima vaksin virus corona (Covid-19), di tengah mewabahnya penyakit tersebut, di London, Inggris, Jumat (22/1/2021)./Antara - REUTERS/John Sibley

Bisnis.com, LONDON - Inggris membuat langkah antisipatif menghadapi kemungkinan munculnya kembali pandemi di masa depan.

Langkah antisipasi Inggris dilakukan dengan membentuk kelompok pakar internasional.

Tim pakar ini bertugas membantu kesiapsiagaan dunia mengatasi pandemi yang mungkin terjadi. Tim juga akan mempercepat pengembangan vaksin melawan penyakit yang muncul di masa depan.

Berada di bawah Kepresidenan Inggris dalam kelompok negara-negara anggota G7, tim pakar untuk menghadapi pademi (the Pandemic Preparedness Partnership/PPP) tersebut akan melapor ke KTT para pemimpin G7 pada Juni.

Tim akan memberi nasihat tentang bagaimana mencapai target Perdana Menteri Boris Johnson mengembangkan vaksin melawan penyakit di masa depan dalam 100 hari.

"Sebagai Presiden G7, Inggris bertekad untuk bekerja dengan mitra kami membangun kembali lebih baik dari [pengalaman mengatasi] virus Corona dan memperkuat kesiapsiagaan global untuk pandemi di masa depan," kata Menteri Kesehatan Matt Hancock menjelang pertemuan virtual selama dua hari kelompok itu.

"Kelompok baru pakar ini akan mendorong upaya kami di tahun-tahun mendatang melindungi orang di mana pun dari penyakit baru dan menyelamatkan nyawa," ujar Hancock.

PPP akan diketuai oleh Kepala Penasihat Ilmiah Pemerintah Inggris Patrick Vallance.  Kelompok pengarahnya termasuk para eksekutif dari pembuat vaksin Covid-19 AstraZeneca, Pfizer, dan Johnson & Johnson serta para ilmuwan.

Inggris mengatakan juga akan ada lebih dari 16 juta pound (Rp325 miliar) untuk Koalisi bagi Inovasi Kesiapsiagaan Epidemi (CEPI) guna mendukung pasokan dan pengembangan vaksin global.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

inggris G7 pandemi corona

Sumber : Antara/Reuters

Editor : Saeno

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top