Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Dorong Karyawannya Divaksinasi, Apple Tawarkan Cuti

Sejak pandemi mulai menyebar tahun lalu, Apple telah menawarkan cuti berbayar bagi yang memiliki gejala Covid-19. Banyak karyawan perusahaan masih bekerja dari rumah, tetapi perusahaan secara bertahap mengembalikan staf ritel karena toko Apple di seluruh AS telah dibuka kembali.
Reni Lestari
Reni Lestari - Bisnis.com 30 Maret 2021  |  10:26 WIB
Seorang petugas polisi yang mengenakan masker pelindung berjalan melewati toko Apple yang tutup di Shanghai, China, pada 5 Februari 2020. -  Qilai Shen / Bloomberg
Seorang petugas polisi yang mengenakan masker pelindung berjalan melewati toko Apple yang tutup di Shanghai, China, pada 5 Februari 2020. - Qilai Shen / Bloomberg

Bisnis.com, JAKARTA - Apple Inc. mendorong karyawan untuk mendapatkan vaksin Covid-19 dengan menawarkan cuti berbayar untuk janji temu dan cuti sakit berbayar bagi mereka yang mengalami efek samping.

Dilansir Bloomberg, Selasa (30/3/2021), menurut orang yang mengetahui masalah tersebut, raksasa teknologi itu juga mengatakan kepada staf dalam beberapa pekan terakhir bahwa mereka tidak memiliki akses ke vaksin dan tidak memberikan suntikan sendiri kepada para pekerja.

Sejak pandemi mulai menyebar tahun lalu, Apple telah menawarkan cuti berbayar bagi mereka yang memiliki gejala Covid-19. Banyak karyawan perusahaan masih bekerja dari rumah, tetapi perusahaan secara bertahap mengembalikan staf ritel karena toko Apple di seluruh AS telah dibuka kembali.

Di California, tempat Apple memiliki kantor utama dan lebih dari 50 toko, orang yang berusia di atas 16 tahun akan memenuhi syarat untuk vaksinasi pada 15 April, kata negara bagian itu pekan lalu. Banyak negara bagian lain juga memperluas kelayakan vaksin.

CEO Tim Cook mengatakan Apple berencana untuk mengembalikan lebih banyak staf ke kantor pada awal Juni. Dia tetap memegang pernyataan tentang staf yang pada akhirnya kembali ke kantor, tetapi mengisyaratkan lebih banyak fleksibilitas.

"Tidak ada pengganti untuk kolaborasi tatap muka, tetapi kami juga telah belajar banyak tentang bagaimana kami dapat menyelesaikan pekerjaan kami di luar kantor tanpa mengorbankan produktivitas atau hasil,” katanya kepada staf tahun lalu.

“Saat kami berada di sisi lain dari pandemi ini, kami akan mempertahankan semua yang hebat tentang Apple sambil memasukkan yang terbaik dari transformasi kami tahun ini,” lanjutnya.

Minggu lalu, Amazon.com Inc. memulai vaksinasi di tempat untuk pekerja lini depan di gudang di Nevada, Kansas dan Missouri, sementara beberapa maskapai penerbangan dan jaringan hotel juga mulai memvaksinasi karyawan.

Apple telah menawarkan pengujian Covid-19 di tempat untuk karyawan yang kembali ke kantornya dan juga telah menyediakan kit pengujian mail-in untuk pekerja ritel dan perusahaan. Apple baru-baru ini menambahkan fitur baru ke aplikasi Maps untuk membantu pengguna menemukan situs vaksinasi.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

apple Work From Home Vaksin Covid-19
Editor : Ropesta Sitorus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top