Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Izin Penggunaan Darurat Vaksin Covid-19 Keluar, Brasil Mulai Vaksinasi Pekan Ini

Monica Calazans, seorang perawat berusia 54 tahun di Sao Paulo, menjadi orang pertama yang disuntik vaksin Covid-19 di negara tersebut. Dia menerima vaksin buatan Sinovac Biotech yang dikenal sebagai CoronaVac.
Rezha Hadyan
Rezha Hadyan - Bisnis.com 18 Januari 2021  |  11:06 WIB
Kemasan vaksin Covid-19 diperlihatkan di Command Center serta Sistem Manajemen Distribusi Vaksin (SMDV) PT Bio Farma (Persero), Bandung, Jawa Barat, Kamis (7/1/2021). Bisnis - Rachman
Kemasan vaksin Covid-19 diperlihatkan di Command Center serta Sistem Manajemen Distribusi Vaksin (SMDV) PT Bio Farma (Persero), Bandung, Jawa Barat, Kamis (7/1/2021). Bisnis - Rachman

Bisnis.com, JAKARTA - Regulator kesehatan Brasil Anvisa telah menyetujui otorisasi penggunaan darurat (emergency use authorization/EUA) vaksin Covid-19 Sinovac Biotech Ltd China dan AstraZeneca Inggris .

Melansir The Korea Times, beberapa menit setelah dewan Anvisa dengan suara bulat menyetujui kedua vaksin tersebut, Monica Calazans, seorang perawat berusia 54 tahun di Sao Paulo, menjadi orang pertama yang disuntik vaksin Covid-19 di negara tersebut. Dia menerima vaksin buatan Sinovac Biotech yang dikenal sebagai CoronaVac.

Presiden Brasil Jair Bolsonaro, seorang skeptis virus corona yang menolak untuk mengambil vaksin sendiri, berada di bawah tekanan untuk memulai vaksinasi di Brasil yang telah kehilangan lebih dari 200.000 nyawa karena Covid-19 atau jumlah kematian terburuk di luar Amerika Serikat.

Penundaan pengiriman vaksin dan hasil pengujian telah menahan vaksinasi di negara itu, yang pernah menjadi pemimpin global dalam imunisasi massal dan sekarang tertinggal secara regional setelah negara-negara seperti Chili dan Meksiko mulai memberikan suntikan bulan lalu.

Pemerintahan Bolsonaro bertujuan untuk memulai program imunisasi nasional minggu ini tetapi sedang menunggu pengiriman vaksin AstraZeneca sebagai inti dari rencananya. Itu telah menambah frustrasi publik dan menawarkan kesempatan kepada saingan politik untuk mengalahkan presiden sayap kanan.

Gubernur Sao Paulo Joao Doria, yang mengawasi pusat biomedis Butantan yang bermitra dengan Sinovac di Brasil, mengatakan keputusan Anvisa adalah kemenangan bagi ilmu pengetahuan saat dia memberikan lampu hijau untuk vaksinasi pertama di negara bagiannya.

"Kemenangan untuk sains. Kemenangan seumur hidup. Kemenangan untuk Brasil," tweet Doria.

Bolsonaro, yang Doria adalah saingan potensial kanan-tengah untuk upaya pemilihan kembali 2022, telah mengejek gubernur atas kemanjuran 50% CoronaVac yang mengecewakan dalam persidangan di Brasil. Tetapi Kementerian Kesehatan federal telah setuju untuk memperoleh dan mendistribusikan suntikan untuk program imunisasi nasional.

Menteri Kesehatan Eduardo Pazuello mengatakan pada konferensi pers bahwa terburu-buru untuk segera mulai vaksinasi adalah "taktik pemasaran" ilegal dan pemerintah akan mulai mendistribusikan vaksin ke negara bagian pada hari Senin, dengan rencana imunisasi nasional dimulai pada hari Rabu.

Brasil akhirnya bisa memvaksinasi 1 juta orang sehari, katanya.

Menambah urgensi untuk vaksinasi, gelombang kedua wabah di Brasil semakin meningkat ketika negara itu menghadapi varian baru virus korona yang berpotensi lebih menular yang berasal dari negara bagian Amazonas dan mendorong Inggris dan Italia untuk melarang masuk ke Brasil.

Butantan, yang disiapkan untuk mengisi dan menyelesaikan dosis CoronaVac pada lini produksinya, berencana untuk memasok 46 juta dosis suntikan dua dosis pada April, kata lembaga itu dalam sebuah pernyataan. Sekitar 6 juta dari mereka siap berangkat.

Lembaga Fiocruz yang didanai pemerintah federal masih menunggu penundaan pengiriman bahan aktif dalam vaksin AstraZeneca untuk diselesaikan di jalur perakitan Rio de Janeiro.

Kementerian Kesehatan Brasil telah menyiapkan 2 juta dosis siap vaksin AstraZeneca dari India, tetapi para pejabat di sana menyarankan mungkin perlu berminggu-minggu untuk menyetujui ekspor. Pazuello mengatakan pada hari Minggu bahwa dia memperkirakan dosis dari India minggu ini

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Virus Corona
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top