Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Banyak Disorot, Cakupan Kartu Prakerja Tahun 2021 Justru Diperluas

Meski banyak sorotan, pemerintah justru terus mendorong perluasan cakupan program kartu prakerja untuk membantu masyarakat yang terdampak pandemi covid-19.
Nindya Aldila
Nindya Aldila - Bisnis.com 28 Desember 2020  |  19:40 WIB
Kolom pendaftaran pada laman prakerja.go.id, Sabtu (8/8/2020). Pemerintah kembali membuka pendaftaran program Kartu Prakerja gelombang 4 untuk menekan angka pengangguran dengan kuota untuk 800 ribu orang.  - ANTARA
Kolom pendaftaran pada laman prakerja.go.id, Sabtu (8/8/2020). Pemerintah kembali membuka pendaftaran program Kartu Prakerja gelombang 4 untuk menekan angka pengangguran dengan kuota untuk 800 ribu orang. - ANTARA

Bisnis.com, JAKARTAWakil Presiden Ma’ruf Amin mendorong perluasan cakupan peserta program Kartu Prakerja yang akan berlanjut pada 2021.

Saat ini, program Kartu Prakerja telah memenuhi target kepesertaan 100 persen, yaitu 5,6 juta orang dari 43 juta orang yang mendaftar.

“Saya harapkan kepada seluruh peserta agar dapat menularkan informasinya kepada rekan pekerja lainnya bagaimana agar berhasil mengikuti program ini sehingga cakupan penerima manfaat Kartu Prakerja ini dapat diperluas lagi,” katanya, Senin (28/12/2020).

Berdasarkan hasil survei Angkatan kerja Nasional (Sakernas) Badan Pusat Statistik (BPS) pada Agustus 2020 menunjukkan bahwa 88,9 persen peserta Program Kartu Prakerja menyatakan terdapat peningkatan keterampilan yang dirasakan setelah mengikuti program.

Sementara hasil survei manajemen pelaksana Kartu Prakerja menunjukkan bahwa lebih dari 83 persen peserta menyatakan telah meningkat keterampilan kerjanya baik skilling (kemampuan), reskilling (kemampuan baru), dan upskilling (peningkatan kemampuan).

“Maka pemerintah memutuskan untuk melanjutkan kegiatan ini pada 2021,” katanya.

Wapres berpesan kepada manajemen pelaksana Kartu Prakerja untuk terus melakukan inovasi dalam pelaksanaan programnya sehingga dapat memberikan hasil lebih optimal lagi di tahun berikutnya.

“Saya berharap berbagai kendala yang dihadapi atau aspirasi dari peserta program pada tahun 2020 ini dapat memicu inovasi baru pada pelaksanaan Program Kartu Prakerja Tahun 2021 sehingga pelaksanaan program dapat berjalan lebih optimal lagi,” pungkas Wapres.

Program Kartu Prakerja berupaya mendorong pengembangan kompetensi para pencari kerja, pekerja yang terkena PHK atau pekerja yang membutuhkan peningkatan keterampilan, termasuk bagi para UMKM yang tutup usahanya karena pandemi Covid-19.

Peserta Program Kartu Prakerja adalah masyarakat yang berusia minimal 18 tahun dan tidak sedang sekolah/kuliah. Peserta akan mendapat insentif setelah menyelesaikan minimal 1 paket pelatihan.

Penerima Program Kartu Prakerja tidak akan menerima insentif sebelum menyelesaikan minimal 1 pelatihan.

Program Kartu Prakerja melibatkan mitra platform digital, mitra pembayaran, 150 lembaga pelatihan yang menyediakan lebih dari 1.600 jenis pelatihan, rumah siap kerja yang didirikan oleh Sandiaga Uno, dan para aksesor yang menguji konten pelatihan.

Direktur Eksekutif Manajemen Pelaksana Program Kartu Prakerja Denni Puspa Purbasari mengatakan sebanyak 1,8 persen penerima adalah mantan pekerja migran Indonesia, 2,1 persen penerima berasal dari daerah kabupaten tertinggal, 5 persen adalah penyandang disabilitas, 4 persen berusia di atas 55 tahun.

“Itu terbukti bahwa Prakerja dapat memfasilitasi lifelong learning, 19 persen penerima Kartu Prakerja pendidikannya terakhirnya hanya SD/SMP,” tandasnya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

wakil presiden Ma'ruf Amin kartu prakerja
Editor : Edi Suwiknyo
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

BisnisRegional

To top