Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Pandemi Covid-19 Ciptakan Empat Tatanan Dunia Baru di 2021

Dino Patti Djalal menyampaikan Pernyataan Akhir Tahun soal perubahan tatanan dunia pada 2021 atau setelah pandemi Covid-19.
Ika Fatma Ramadhansari
Ika Fatma Ramadhansari - Bisnis.com 21 Desember 2020  |  19:50 WIB
Warga memakai masker pelindung menyusul penyebaran penyakit  Covid-19 di Apple Store saat penjualan iPhone SE baru dimulai, di Hangzhou, Provinsi Zhejiang, China, Jumat (24/4/2020). - Antara
Warga memakai masker pelindung menyusul penyebaran penyakit Covid-19 di Apple Store saat penjualan iPhone SE baru dimulai, di Hangzhou, Provinsi Zhejiang, China, Jumat (24/4/2020). - Antara

Bisnis.com, JAKARTA - Pendiri Foreign Policy Community of Indonesia (FPCI) Dino Patti Djalal mengungkapkan ada empat perubahan tatanan dunia yang akan terjadi pada 2021. Perubahan tersebut tak lain karena pandemi Covid-19 yang melanda dunia.

Dino menyampaikan Pernyataan Akhir Tahun FPCI yang berjudul "Goodbye 2020! 7 Big Things Indonesia Must Get Ready for 2021!" pada Jumat (18/12/2020).

Melalui pernyataan ini Dino mengungkapkan 2020 menjadi tahun yang berat untuk seluruh dunia karena krisis pandemi Covid-19. Pandemi ini memperlihatkanhilangnya atau kurangnya kepemimpinan sehingga menyebabkan negara-negara menangani Covid-19 dengan caranya sendiri.

"Tidak terlepas dari semua ini, tatanan dunia pada 2021 akan berbeda dibanding 2020," ungkap Dino dikutip pada Senin (21/12/2020).

Berikut pemaparan  Dino Patti Djalal mengenai perubahan tatanan dunia yang akan terjadi pada 2021 di tengah pandemi Covid-19:

1. Tatanan Internasional Liberal

Tatanan Internasional liberal akan muncul lebih lemah dibanding masa sebelum pandemi

"Ini terjadi karena Amerika Serikat sebagai pembentuk dan pemenang dari tatanan internasional liberal menolak situasi global Covid-19 dan merusak lembaga multilateral dengan menarik diri dari WHO," jelas Dino.

Dia juga mengungkapkan AS, yang merupakan negara demokrasi terbesar kedua di dunia, justru mengalami disfungsi demokrasi. Menurutnya, hal itu merusak struktur dan fondasi tatanan internasional liberal.

2. Asia Lebih Baik dari AS
Dino mengutip pernyataan ekonom AS Prof. Jeffrey Sachs. Negara-negara di Asia dinilai lebih baik dibandingkan AS dalam menangani pandemi Covid-19. Diperkirakan pada 2021, negara Asia akan menghadapi kasus positif dan jumlah kematian lebih sedikit. Pertumbuhan ekonomi lebih tinggi dibandingkan negara lain.

"Asia mencapai kesepakatan perdagangan terbesar di dunia dan satu-satunya kesepakatan perdagangan besar yang ditandatangani pada tahun 2020 yaitu kemitraan ekonomi komprehensif regional [RCEP]," ujar Dino.

Bisa terselenggaranya RCEP ini sesuai jadwal pada 2020 sudah merupakan suatu pencapaian besar, melihat banyak agenda diplomasi tertunda dan ini kemudian menunjukkan keunikan Asia ditatanan dunia.

3. Suksesi Kepemimpinan AS
Tatanan dunia di bawah kepemimpinan Presiden AS Joe Biden akan cenderung berbeda dibandingkan dengan era Donald Trump.

"Kita dapat mengharapkan aktivisme diplomatik Amerika yang diperbarui dan tampilan kenegarawanan dari Biden," kata Dino.

Namun, dia memprediksi kepemimpinan Biden untuk dunia akan berlangsung lambat. Dino memperkirakan pada enam bulan pertama atau lebih, Presiden AS Biden akan membutuhkan banyak pekerjaan federal di Washington DC.

4. Multilateralisme
Mantan Wakil Menteri Luar Negeri ini memastikan bahwa multilateralisme akan mendapat sedikit maupun banyak dorongan.

"Namun, masih harus dilihat kemauan politik negara-negara yang lebih besar dan dorongan diplomatik serta lebih banyak tindakan untuk mendukung multilateralisme," kata Dino.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

dino patti djalal Covid-19
Editor : Feni Freycinetia Fitriani

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top