Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Tingkat Kematian Akibat Covid-19 di Jerman Sentuh Rekor Tertinggi

Data dari Universitas Johns Hopkins hingga Rabu (9/12/2020) mencatat jumlah kematian dalam 24 jam terakhir mencapai 568 jiwa
Aprianto Cahyo Nugroho
Aprianto Cahyo Nugroho - Bisnis.com 09 Desember 2020  |  14:33 WIB
Puluhan kursi dan meja di rantai dan terkunci milik sebuah restoran di dekat gerbang Brandenburg saat pemerintah memberlakukan lockdown dalam beberapa bulan terakhir akibat wabah Covid-19 di Berlin, Jerman (2/11/2020). - Antara/Reuters
Puluhan kursi dan meja di rantai dan terkunci milik sebuah restoran di dekat gerbang Brandenburg saat pemerintah memberlakukan lockdown dalam beberapa bulan terakhir akibat wabah Covid-19 di Berlin, Jerman (2/11/2020). - Antara/Reuters

Bisnis.com, JAKARTA – Kematian harian terkait virus corona di Jerman meningkat ke rekor tertingginya sejak wabah dimulai, menyoroti perjuangan pemerintah untuk menahan penyebaran pandemi.

Dilansir dari Bloomberg, data dari Universitas Johns Hopkins hingga Rabu (9/12/2020) mencatat jumlah kematian dalam 24 jam terakhir mencapai 568 jiwa, sehingga total korban jiwa mencapai 20.002. Itu angka ini lebih tinggi dibandingkan rekor sebelumnya di 510 pada pertengahan April.

Tigkat infeksi juga melonjak, meskipun sebagian wilayah menutup bar, gym, dan bioskop, tetapi mengizinkan sekolah dan bisnis lain untuk terus beroperasi. Kasus virus corona baru naik 29.263, level tertinggi kedua sejak pandemi dimulai.

Tingkat infeksi terbaru mencapai 149 infeksi per 100.000 orang selama tujuh hari terakhir, hampir tiga kali lipat dari tingkat yang ditetapkan pemerintah Kanselir Angela Merkel untuk dapat dikendalikan.

Jumlah orang yang meninggal karena virus telah meningkat secara dramatis dalam beberapa pekan terakhir, dengan jumlah korban harian terus melebihi 200 sejak 11 November.

Sementara itu, tingkat keterisian ruang kamar perawatan intensif telah mencapai sekitar 82 persen dan jumlah pasien Covid-19 mengalami gejala berat telah berada di tingkat rekor tertinggi selama beberapa pekan terakhir..

Penutupan sebagian di Jerman sejauh ini gagal menurunkan tingkat penularan, dan beberapa negara bagian mendorong tindakan yang lebih keras. Negara bagian Saxony timur, yang mengalami wabah terparah di negara itu, berencana menutup semua toko yang tidak penting mulai minggu depan.

Sementara itu, Bavaria akan memberlakukan keadaan darurat pada hari Rabu dan membatasi sebagian besar orang untuk bepergian mereka kecuali mereka memiliki alasan yang dapat diterima.

Meskipun negara-negara lain seperti Prancis dan Inggris dengan hati-hati bergerak untuk melonggarkan pembatasan, Jerman sedang mempertimbangkan untuk memperketat pembatasan setelah memperpanjangnya dua kali selama dua minggu terakhir. Tindakan saat ini ditetapkan untuk diberlakukan hingga 10 Januari.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

jerman Virus Corona Covid-19
Editor : Aprianto Cahyo Nugroho

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top