Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Tak hanya KPK, PT ACK Jadi Incaran KPPU Terkait Monopoli Ekspor Benur

Ibarat jatuh tertimpa tangga, belum rampung perkara suap di KPK, PT Aero Cipta Kargo atau ACK saat ini tengah diselidiki oleh Komisi Pengawas Persaingan Usaha (KPPU) terkait monopoli ekspor bibit lobster.
MG Noviarizal Fernandez
MG Noviarizal Fernandez - Bisnis.com 01 Desember 2020  |  14:41 WIB
Komisioner Komisi Pengawas Persaingan Usaha (KPPU) Guntur Saragih berbicara disela-sela kunjungannya ke Kantor Redaksi Bisnis Indonesia di Jakarta, Kamis (5/3/2020). Bisnis - Eusebio Chrysnamurti
Komisioner Komisi Pengawas Persaingan Usaha (KPPU) Guntur Saragih berbicara disela-sela kunjungannya ke Kantor Redaksi Bisnis Indonesia di Jakarta, Kamis (5/3/2020). Bisnis - Eusebio Chrysnamurti

Bisnis.com,JAKARTA- Komisi Pengawas Persaingan Usaha (KPPU) memberI sinyal akan meningkatkan status perkara dugaan praktik monopoli pengiriman benih lobster.

 

Juru Bicara Komisi Pengawas Persaingan Usaha (KPPU) Guntur Saragih mengatakan bahwa dalam waktu dekat pihaknya akan melakukan gelar perkara penelitian terkait perkara yang diduga melibatkan PT Aero Citra Kargo (ACK).

 

“Nanti hari Senin depan akan saya sampaikan hasil gelar penelitian perkaranya untuk menemukan minimal satu alat bukti untuk ditingkatkan ke tahap selanjutnya yaitu penyelidikan,” ujarnya dalam bincang media, Selasa (1/12/2020).

 

Meski belum merampungkan penelitian, pihaknya sudah melihat ada beberapa indikator dugaan pelanggaran sehingga patut diselidiki lebih lanjut yakni pelaku usaha pengiriman hanya berjumlah satu perusahaan, harga pengiriman yang eksesif yakni Rp1800/ ekor bibit, dan hanya dilakukan melalui Bandara Soekarno-Hatta.

 

Dia melanjutkan, sejak 10 November 2020 pihaknya sudah memeriksa berbagai pihak termasuk para eksportir untuk mengumpulkan data-data serta alat bukti dugaan pelanggaran monopoli serta persekongkolan ini. KPPU juga masih akan memanggil pihak-pihak lain termasuk yang kini sudah ditahan oleh Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) terkait dugaan penyuapan izin ekspor benih lobster.

 

“Tidak tertutup kemungkinan kami akan bekerja sama dengan KPK khususnya dalam hal pemeriksaan pihak-pihak yang sama yang menjadi subjek penyidikan dari KPK,” ungkapnya.

 

KPPU, lanjutnya menjadikan perkara ini sebagai prioritas sehingga  sangat serius dalam melakukan menginvestigasi. Komisioner, tuturnya, telah memerintahkan pengalokasian  sumber daya investigator yang cukup guna menuntaskan perkara ini .

 

Sebagaimana diketahui, KPPU mulai melakukan penelitian dugaan monopoli dalam jasa pengiriaman benih lobster yang dilakukan oleh PT ACK. Selang beberapa lama, KPK kemudian melakukan operasi tangkap tangan (OTT) yang menjerat beberapa pihak termasuk Menteri Kelautan dan Perikanan Edy Prabowo.

 

KPK menyebutkan bahwa para eksportir diarahkan untuk melakukan pengiriman melalui PT ACK dengan harga Rp1800/ekor. Diduga sebagian dari dana pengiriman itu kemudian dinikmati oleh para tersangka termasuk Menteri Edy Prabowo.

 


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

kppu monopoli edhy prabowo
Editor : Edi Suwiknyo
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top