Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Rocky Gerung Singgung Soal Lobster Politik, Maksudnya Apa Ya?

Penangkapan Edhy Prabowo menurut Rocky sudah bisa diperkirakan apalagi telah ada beberapa bulan lalu laporan dari Tempo terkait benur.
Ika Fatma Ramadhansari
Ika Fatma Ramadhansari - Bisnis.com 26 November 2020  |  18:23 WIB
Menteri Kelautan dan Perikanan Edhy Prabowo (tengah) mengenakan baju tahanan seusai diperiksa di Gedung KPK, Jakarta, Rabu (25/11/2020). KPK menetapkan Edhy Prabowo sebagai tersangka setelah ditangkap di Bandara Soekarno Hatta terkait dugaan korupsi penetapan izin ekspor benih lobster. - Antara
Menteri Kelautan dan Perikanan Edhy Prabowo (tengah) mengenakan baju tahanan seusai diperiksa di Gedung KPK, Jakarta, Rabu (25/11/2020). KPK menetapkan Edhy Prabowo sebagai tersangka setelah ditangkap di Bandara Soekarno Hatta terkait dugaan korupsi penetapan izin ekspor benih lobster. - Antara

Bisnis.com, JAKARTA - Penangkapan Menteri Edhy Prabowo oleh Komisi Pemberantasan Korupsi terkait dengan kasus suap lobster membawa babak baru dalam perpolitikan Indonesia. Rocky Gerung kemudian menyebutkan ungkapan selamat menikmati lobster politik.

Aktivis dan juga pengamat politik Rocky Gerung menyebutkan ungkapan ini saat selesai membahas dampak politik dari kasus korupsi petinggi Gerindra dan juga Menteri di Kementerian Kelautan dan Perikanan Edhy Prabowo melalui akun YouTube Rocky Gerung Official, Kamis (26/11/2020).

Rocky mengaku berpikir berlapis-lapis dalam kasus lobster ini. Dia menilai ini adalah operasi istana untuk menghasilkan keseimbangan baru karena merasa bahwa istana kehabisan legitimasi.

"Jadi isu ini tentu dianggap memberi kembali legitimasi pada istana untuk mengatur ulang politik," ungkap Rocky pada video yang berjudul "Menteri Edhy Ditangkap, Prabowo Tamat?!"

Menurut Rocky biasanya korupsi itu suatu paket politik lengkap sehingga masalah ini tidak bisa dilihat sebagai instruksi untuk menggemboskan Gerindra melainkan untuk penataan ulang politik.

Penangkapan Edhy Prabowo ini sendiri menurut Rocky sudah bisa diperkirakan apalagi telah ada beberapa bulan lalu laporan dari Tempo terkait benur. Selain itu kedatangan Habib Rieziq Shihab (HRS) beberapa minggu lalu membuat kegaduhan dalam masyarakat maupun perpolitikan di Indonesia.

Rangkaian peristiwa ini diatasi dengan politik lobster yang dilakukan oleh istana ungkap Rocky.

"Jadi pertarungan politik sebetulnya selalu harus kita awasi, karena sering kali kekuasaan itu sekedar menyodorkan sesuatu yang menghebohkan untuk menutupi kehebohan yang lain itu udah standarnya," ungkap Rocky, dikutip Kamis (25/11/2020).

Peristiwa ini menurut Rocky menarik karena tidak hanya menunggu respons dari Istana, Ketua Umum Partai Gerindra Prabowo Subianto, tetapi juga menunggu reaksi dari partai-partai besar. Rocky menilai saat ini para tokoh politik sedang menahan diri untuk berkomentar.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

rocky gerung edhy prabowo
Editor : Saeno
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

BisnisRegional

To top