Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Jokowi: Insyaallah, Simulasi Vaksinasi Corona Dimulai Pekan Depan

Jokowi mengungkapkan pemerintah juga telah menyiapkan skema pendistribusian vaksin Covid-19.
Aprianus Doni Tolok
Aprianus Doni Tolok - Bisnis.com 17 November 2020  |  12:05 WIB
Presiden Joko Widodo (tengah) memimpin rapat kabinet terbatas mengenai percepatan penanganan dampak pandemi Covid-19 di Istana Merdeka, Jakarta, Senin (29/6/2020). - Antara
Presiden Joko Widodo (tengah) memimpin rapat kabinet terbatas mengenai percepatan penanganan dampak pandemi Covid-19 di Istana Merdeka, Jakarta, Senin (29/6/2020). - Antara

Bisnis.com, JAKARTA - Presiden Joko Widodo (Jokowi) menyatakan simulasi vaksinasi Covid-19 akan mulai dilaksanakan pada pekan depan.

“Nanti minggu depan, insyaallah kita sudah mulai simulasi,” kata Jokowi dalam wawancara khusus dengan Rosiana Silalahi untuk program di Kompas TV, Senin (16/11/2020).

Jokowi mengungkapkan bahwa pemerintah juga telah menyiapkan skema pendistribusian vaksin Covid-19 yakni diprioritaskan di antaranya kepada tenaga kesehatan, TNI/Polri, pelayan publik, dan guru.

Lebih lanjut, dia juga menekankan bahwa vaksin yang nantinya akan disuntikkan kepada masyarakat Indonesia harus terdaftar dan dijalankan sesuai standard Organisasi Kesehatan Dunia (WHO).

Selain itu, Jokowi juga mengaku siap jika dirinya diminta untuk menjadi orang pertama yang disuntikkan vaksin Covid-19.

“Ya kalau saya nanti diputuskan bahwa yang pertama disuntik [vaksin] Presiden ya saya siap,” ujarnya.

Namun, sambungnya, dia tidak mau hal itu justru malah menimbulkan polemik baru di masyarakat yang menyebut pemerintah tidak adil karena tidak mendahulukan rakyat untuk menerima vaksinasi.

“Tapi jangan sampai nanti presiden pertama [yang disuntik] lho, enak sekali Presiden yang pertama, harusnya rakyat dulu. Jangan seperti itu," ucap Jokowi.

Sementara itu, diberitakan sebelumnya Jokowi meminta agar proses pengadaan dan vaksinasi Covid-19 dipercepat tetapi tetap dalam koridor, tahapan atau standard ilmiah yang benar.

Menurutnya, sisi keamanan dan keefektifan vaksin harus menjadi fokus utama. Hal itu dilakukan untuk menghindari munculnya ketidakpercayaan masyarakat terhadap upaya vaksinasi.

“Saya minta pengadaan dan pelaksanaan vaksinasi betul-betul dipastikan keamanan dan keefektifannya. Keamanan artinya kalau disuntik itu betul-betul memang sudah melalui sebuah tahapan-tahapan uji klinis yang benar,” kata Jokowi dalam Rapat Terbatas Rencana Pengadaan dan Pelaksanaan Vaksinasi, di Istana Merdeka, Jakarta, Senin (26/10/2020).

Jokowi menyatakan tidak ingin terjadi kesalahan sedikitpun pada vaksin yang berefek pada kesehatan penerima vaksinasi.

Dia beralasan, satu orang saja yang kesehatannya terdampak buruk akibat vaksinasi, maka dikhawatirkan bisa menimbulkan ketidakpercayaan di masyarakat pada upaya vaksinasi.

“Hati-hati, jangan sampai kita tergesa-gesa ingin vaksinasi sehingga kaidah-kaidah scientific, data-data science, dan standar kesehatan ini dinomorduakan. Tidak bisa,” tegas Jokowi.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Jokowi vaksinasi Vaksin Covid-19
Editor : Fitri Sartina Dewi
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top