Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Erdogan: Macron Perlu 'Perawatan Mental' Soal Islam

Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan melancarkan serangan baru terhadap Presiden Prancis, Emmanuel Macron dengan mengatakan dia membutuhkan “perawatan mental" atas sikapnya terhadap kaum Muslim dan Islam.
John Andhi Oktaveri
John Andhi Oktaveri - Bisnis.com 25 Oktober 2020  |  08:32 WIB
Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan berdiri di hadapan para pendukungnya di Istanbul, Turki pada Minggu (24/6). - Reuters/Osman Orsal
Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan berdiri di hadapan para pendukungnya di Istanbul, Turki pada Minggu (24/6). - Reuters/Osman Orsal

Bisnis.com, JAKARTA - Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan melancarkan serangan baru terhadap Presiden Prancis, Emmanuel Macron dengan mengatakan dia membutuhkan “perawatan mental" atas sikapnya terhadap kaum Muslim dan Islam.

Awal bulan ini, Macron berjanji akan melawan "separatisme Islam", yang menurutnya mengancam akan mengambil kendali di beberapa komunitas Muslim di sekitar Prancis. Pernyataan itulah yang menuai teguran tajam dari Erdogan.

Prancis kemudian diguncang oleh kasus pemenggalan seorang guru sejarah awal bulan ini. Penyerang melakukan pembantaian karena guru tersebut penggunaan kartun Nabi Muhammad yang tidak senonoh untuk materi pelajaran soal kebebasan berekspresi.

“Apa masalah orang bernama Macron ini dengan Muslim dan Islam? Macron membutuhkan perawatan pada tingkat mental,” kata Erdogan dalam pidatonya di Kongres Partai AK yang dipimpinnya di kota Kayseri Turki tengah kemarin.

“Apa lagi yang dapat dikatakan kepada seorang kepala negara yang tidak memahami kebebasan berkeyakinan dan yang berperilaku seperti itu kepada jutaan orang yang tinggal di negaranya yang merupakan anggota dari agama yang berbeda?” Kata Erdogan. "Pertama-tama, lakukan pemeriksaan mental."

Prancis mengatakan akan memanggil Duta Besar Turki untuk berkonsultasi setelah komentar Erdogan yang mempertanyakan kesehatan mental Macron.

“Komentar Presiden Erdogan tidak bisa diterima. Kekasaran bukanlah metode. Kami menuntut agar Erdogan mengubah arah kebijakannya karena berbahaya dalam segala hal,” kata seorang pejabat kepresidenan Prancis seperti dikutip Aljazeera.com, Minggu (25/10/2020).

Pejabat Prancis yang meminta untuk tidak disebutkan namanya, juga mengatakan Prancis telah mencatat "tidak adanya pesan belasungkawa dan dukungan" dari presiden Turki setelah pemenggalan kepala guru Samuel Paty di luar Paris.

Presiden Turki mengatakan pada 6 Oktober setelah komentar awal Macron tentang "separatisme Islam", bahwa pernyataan itu adalah "provokasi yang jelas" dan menunjukkan "ketidaksopanan" pemimpin Prancis.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

prancis turki Recep Tayyip Erdogan Emmanuel Macron
Editor : Sutarno
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top