Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Mega IPO Mr DIY Incar 3 Pembeli Siaga

Mr DIY Group akan mengkonfirmasi pembeli siaganya pada akhir minggu ini. Dalam IPO tersebut, perusahaan mengincar dana US$362 juta.
Hadijah Alaydrus
Hadijah Alaydrus - Bisnis.com 01 Oktober 2020  |  08:31 WIB
Salah satu pelayan di gerai Mr. DIY, Malaysia  -  Bloomberg
Salah satu pelayan di gerai Mr. DIY, Malaysia - Bloomberg

Bisnis.com, JAKARTA - Mr DIY Group tengah melakukan penjajakan dengan Aberdeen Standard Investments dan BlackRock Inc untuk menarik keduanya sebagai menjadi pembeli siaga dalam penawaran umum perdana atau initial public offering (IPO).

Dikutip dari Bloomberg, AIA Group Ltd. tengah melakukan diketahui tengah melakukan diskusi dengan perusahaan.

Mr DIY mengajukan prospektus resmi secepatnya minggu depan dan telah mematok harga IPO saham sebesar 1,60 ringgit per lembar. Penawaran tersebut dapat mengumpulkan sekitar 1,5 miliar ringgit (US$362 juta) atau sekitar Rp532 miliar (Rp14.700 per dolar), dikutip dari prospektus perusahaan sebelumnya.

Pengecer alat-alat rumah tangga berencana untuk secara resmi mengkonfirmasi pembeli siaganya pada akhir minggu, menurut sumber Bloomberg. Negosiasi sedang berlangsung dan jajaran investor bisa berubah.

Sayangnya, perwakilan Aberdeen Standard, AIA Group, BlackRock dan Mr DIY menolak berkomentar.

Rencana IPO Mr DIY kembali bergulir ketika penjualannya melonjak ke rekor baru pada Mei, Juni dan Juli setelah pemerintah Malaysia mencabut sebagian pembatasan sosial akibat virus Corona.

Dengan target pengumpulan dana sebesar US$362 juta, penjualan saham Mr DIY akan menjadi IPO terbesar di Malaysia sejak Lotte Chemical Titan Holding Bhd. yang berhasil mengumpulkan US$849 juta pada tahun 2017.

Kesepakatan potensial tersebut akan memberikan dorongan bagi pasar modal ekuitas negara ini, yang sejauh ini hanya membukukan IPO senilai US$96,5 juta tahun ini.

Mr DIY, yang didukung oleh perusahaan ekuitas swasta Creador, membuka toko pertamanya di Malaysia pada tahun 2005 dan sekarang mengoperasikan lebih dari 622 gerai di seluruh negeri. Bahkan, perusahaan telah berekspansi di kawasan Asia Tenggara.

Perusahaan menjual lebih dari 16.600 jenis produk dalam sepuluh kategori termasuk perabot, aksesoris komputer dan ponsel, perangkat keras dan mainan.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

ipo malaysia

Sumber : Bloomberg

Editor : Hadijah Alaydrus
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top