Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Hari Kedua Perang Armenia-Azerbaijan, Sedikitnya 80 Orang Tewas

80 orang tewas yang dilaporkan dalam pertempuran hingga tadi malam akibat perselisihan tentang kendali atas wilayah pegunungan.
John Andhi Oktaveri
John Andhi Oktaveri - Bisnis.com 29 September 2020  |  07:32 WIB
Presiden Armenia Serzh Sargsyan (tengah) didampingi pemimpin agama Armenia berjalan untuk meletakkan karangan bunga, di Memorial Pertempuran Sardarpat, Armenia, Minggu (28/5). - Antara/Hermanus Prihatna
Presiden Armenia Serzh Sargsyan (tengah) didampingi pemimpin agama Armenia berjalan untuk meletakkan karangan bunga, di Memorial Pertempuran Sardarpat, Armenia, Minggu (28/5). - Antara/Hermanus Prihatna

Bisnis.com, JAKARTA - Pertempuran sengit antara Armenia dan Azerbaijan memasuki hari kedua dengan menelan korban puluhan orang di wilayah konflik Eropa Tenggara tersebut.

Sedikitnya, 80 orang tewas yang dilaporkan dalam pertempuran hingga tadi malam akibat perselisihan tentang kendali atas wilayah pegunungan tersebut sebagaimana dilaporkan pihak berwenang di Nagorno-Karabakh.

Dari 80 korban tewas itu sebanyak 26 prajurit berasal dari Nagorno-Karabakh seperti dikutip BBC.com, Selasa (29/9/2020).

Sejumlah negara lain khawatir bahwa pertempuran terbaru dapat meluas ke wilayah tersebut dan menarik kekuatan tetangga, termasuk Turki, Rusia, dan Iran.

Mereka juga ingin menjaga stabilitas, karena pipa gas dan minyak utama mengalir melalui daerah tersebut.

Pertempuran sengit terbaru dimulai pada hari Minggu (27/9/2020), ketika pasukan Armenia dan Azerbaijan saling menyalahkan atas eskalasi serangan.

Kedua pihak menyatakan bahwa mereka telah memobilisasi lebih banyak tentara dan mengumumkan darurat militer di beberapa daerah.

Pertempuran itu adalah yang terparah yang terlihat dalam konflik sejak 2016 ketika sedikitnya 200 orang tewas dalam sebuah bentrokan.

Sementara itu, Turki telah menyatakan dukungannya untuk Azerbaijan, sedangkan Rusia yang memiliki pangkalan militer di Armenia dan bersahabat dengan Azerbaijan, menyerukan gencatan senjata segera.

Pihak Armenia menuduh Turki memberikan dukungan militer langsung untuk membantu Azerbaijan menguasai wilayah itu. Kaim itu dibantah oleh pihak Azerbaijan.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

eropa armenia
Editor : Nancy Junita
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top