Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Penambahan Personil di Papua, Mabes Polri Masih Tunggu Instruksi

Penambahan jumlah personil Polri di daerah Papua dimungkinkan setelah terjadi beberapa kali insiden penembakan di Bumi Cendrawasih.
Sholahuddin Al Ayyubi
Sholahuddin Al Ayyubi - Bisnis.com 21 September 2020  |  20:37 WIB
Ilustrasi - Personil Brimob memeriksa kendaraan di Check Point 34 di Kuala Kencana, Timika, Papua. Seorang warga negara Selandia Baru tewas dan dua pekerja Indonesia terluka setelah anggota kelompok bersenjata Papua menyerang kantor PT Freeport Indonesia di Kuala Kencana pada Senin (30/3/2020). - Antara/Evarianus Supar
Ilustrasi - Personil Brimob memeriksa kendaraan di Check Point 34 di Kuala Kencana, Timika, Papua. Seorang warga negara Selandia Baru tewas dan dua pekerja Indonesia terluka setelah anggota kelompok bersenjata Papua menyerang kantor PT Freeport Indonesia di Kuala Kencana pada Senin (30/3/2020). - Antara/Evarianus Supar

Bisnis.com, JAKARTA – Mabes Polri masih menunggu instruksi dari Asisten Bidang Operasi (Asops) Kapolri untuk menambah jumlah personil Polri di daerah Papua setelah terjadi beberapa kali insiden penembakan di Bumi Cendrawasih.

Kepala Biro Penerangan Masyarakat Polri Brigjen Pol Awi Setiyono mengemukakan hingga saat ini Mabes Polri belum berencana untuk mempertebal pengamanan di wilayah Papua, meskipun sudah ada beberapa kasus penembakan di Papua.

Teranyar, seorang pendeta Yeremia Zanambani meninggal setelah diduga ditembak oleh kelompok kriminal bersenjata (KKB) di Hitadipa, Kabupaten Intan Jaya, Papua. Kemudian, KKB menebar fitnah dengan cara menuduh pasukan TNI sebagai pelaku penembakan pendeta Yeremia.

"Sampai dengan saat ini belum ada penambahan personel, hal ini tentunya akan menjadi evaluasi pimpinan Polri yaitu Asops yang mengendalikan Operasi di Papua," tuturnya, Senin (21/9/2020).

Awi menjelaskan bahwa tim gabungan TNI-Polri di Papua masih mengidentifikasi dan memburu para pelaku penembakan pendeta Yeremia yang terjadi beberapa hari lalu.

"Tim tetap melakukan pencarian dan pengejaran terhadap pelaku kriminal di Papua," katanya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

polri papua
Editor : Oktaviano DB Hana
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top