Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Hakim Agung AS Ruth Ginsburg Meninggal Dunia, Akankah Pertempuran Politik Memanas?

Pengadilan, dalam sebuah pernyataan, mengatakan Ginsburg meninggal di rumahnya di Washington, D.C., dikelilingi oleh keluarga. Dia berusia 87 tahun.
Krizia Putri Kinanti
Krizia Putri Kinanti - Bisnis.com 19 September 2020  |  10:43 WIB
Para pelayat berkumpul selama acara untuk Hakim Agung Ruth Bader Ginsburg di luar Mahkamah Agung di Washington, D.C., Jumat (18/9/2020).  - Bloomberg
Para pelayat berkumpul selama acara untuk Hakim Agung Ruth Bader Ginsburg di luar Mahkamah Agung di Washington, D.C., Jumat (18/9/2020). - Bloomberg

Bisnis.com, JAKARTA - Hakim Agung Amerika Serikat, Ruth Bader Ginsburg, tokoh yang pada usia 80-an menjadi ikon hukum, budaya dan feminis, meninggal hari Jumat. Mahkamah Agung AS mengumumkan kematiannya, dengan mengatakan penyebabnya adalah komplikasi dari kanker pankreas yang menyebar

Pengadilan, dalam sebuah pernyataan, mengatakan Ginsburg meninggal di rumahnya di Washington, D.C., dikelilingi oleh keluarga. Dia berusia 87 tahun.

"Bangsa kami telah kehilangan keadilan yang bersejarah," kata Ketua Mahkamah Agung AS John Roberts. "Kami di Mahkamah Agung telah kehilangan seorang kolega yang disayanginya. Hari ini kami berduka tetapi dengan keyakinan bahwa generasi mendatang akan mengingat Ruth Bader Ginsburg seperti yang kami kenal, seorang pejuang keadilan yang tak kenal lelah dan tegas,” dikutip dari NPR, Sabtu (19/9/2020).

Ginsburg, arsitek perjuangan hukum untuk hak-hak perempuan di tahun 1970-an yangkemudian melayani selama 27 tahun di pengadilan tertinggi negara itu, menjadi anggota yang paling menonjol. Kematiannya pasti akan menggerakkan apa yang menjanjikan pertempuran politik yang buruk dan penuh gejolak tentang siapa yang akan menggantikannya, dan itu mendorong kekosongan Mahkamah Agung menjadi sorotan kampanye presiden.

Hanya beberapa hari sebelum kematiannya, ketika kekuatannya menyusut, Ginsburg mendiktekan pernyataan ini kepada cucunya Clara Spera: "Harapan saya yang paling kuat adalah saya tidak akan digantikan sampai presiden baru dilantik."

Dia tahu apa yang akan terjadi. Kematian Ginsburg akan memiliki konsekuensi yang sangat besar bagi pengadilan dan negara. Di dalam pengadilan, tidak hanya pemimpin sayap liberal pergi, tetapi dengan pengadilan akan membuka masa jabatan baru, ketua pengadilan tidak lagi memegang suara pengendali dalam kasus-kasus yang diperebutkan dengan ketat.

Meskipun Roberts memiliki catatan konservatif yang konsisten dalam banyak kasus, ia telah berpisah dari sesama konservatif dalam beberapa hal penting tahun ini, memberikan suaranya dengan kaum liberal. Misalnya, untuk melindungi setidaknya untuk sementara apa yang disebut DREAMers dari deportasi oleh pemerintahan Trump, untuk menegakkan preseden aborsi besar dan untuk menegakkan larangan pertemuan gereja besar selama pandemi virus corona. Tetapi dengan kepergian Ginsburg, tidak ada suara mayoritas pengadilan yang jelas untuk hasil tersebut.

Memang, seminggu setelah pemilihan presiden mendatang, pengadilan untuk ketiga kalinya dijadwalkan untuk mendengar tantangan yang diajukan oleh Partai Republik ke Undang-Undang Perawatan Terjangkau, yang dikenal sebagai Obamacare. Pada 2012, pengadilan tinggi menegakkan hukum dalam putusan 5-4, dengan Roberts memberikan suara yang menentukan dan menulis opini untuk mayoritas. Tapi kali ini hasilnya mungkin berbeda.

Kematian Ginsburg memberi kesempatan kepada Partai Republik untuk memperketat cengkeraman mereka di pengadilan dengan penunjukan lain oleh Presiden Trump sehingga kaum konservatif akan memiliki mayoritas 6-3. Dan itu berarti bahwa bahkan pembelotan di sayap kanan akan membuat kaum konservatif memiliki cukup suara untuk menang dalam kasus Obamacare dan banyak lainnya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

amerika serikat obamacare Donald Trump
Editor : Ropesta Sitorus
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top