Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Twitter Perkuat Keamanan Akun Politisi hingga Jurnalis Jelang Pemilu AS

Twitter akan menerapkan sistem yang lebih canggih untuk mendeteksi aktivitas mencurigakan dan meningkatkan pertahanan yang dimaksudkan untuk menghalangi peretas mengambil alih akun.
Hadijah Alaydrus
Hadijah Alaydrus - Bisnis.com 18 September 2020  |  10:35 WIB
Logo Twitter - Bloomberg
Logo Twitter - Bloomberg

Bisnis.com, JAKARTA - Twitter pada hari Kamis (18/9/2020) menegaskan akan melakukan pengetatan keamanan terhadap politisi terkenal, kampanye dan jurnalis sebagai langkah pencegahan kritis jelang pemilihan presiden AS.

Twitter akan menerapkan sistem yang lebih canggih untuk mendeteksi aktivitas mencurigakan dan meningkatkan pertahanan yang dimaksudkan untuk menghalangi peretas mengambil alih akun.

"Menerapkan langkah-langkah keamanan ini merupakan langkah pencegahan kritis," kata tim keamanan Twitter seperti dilansir dari Bangkok Post, Jumat (18/9/2020).

Twitter menyatakan bahwa perusahaan fokus pada menjaga akun-akun profil petinggi di Twitter agar aman dan terlindungi selama pemilu AS 2020.

Akun yang ditargetkan untuk peningkatan keamanan a.l. politisi federal dan negara bagian; partai-partai politik; kandidat; akun kampanye presiden, dan jurnalis yang meliputnya.

Akun semacam itu akan diminta untuk menggunakan kata sandi yang kuat, dan Twitter akan mengaktifkan pengaturan yang memerlukan konfirmasi melalui e-mail atau nomor telepon untuk mengatur ulang kata sandi.

Twitter juga mendorong orang yang mengelola akun tersebut untuk menggunakan otentikasi dua faktor yang memerlukan validasi cadangan, misalnya kode konfirmasi yang dikirim melalui pesan teks, saat masuk.

Tim keselamatan mengatakan sedang menerapkan pelajaran dari insiden sebelumnya.

Peretas pada bulan Juli mengambil alih lusinan akun Twitter profil pejabat dan orang-orang terkenal dengan serangan yang menipu beberapa karyawan untuk menyerahkan kredensial mereka.

Insiden oleh penipu bitcoin berasal dari serangan 'spear phishing' yang menipu banyak akun dari pesan asli.

Sementara peretasan besar-besaran itu menipu orang-orang untuk mendapat uang, kegiatan ini juga memicu kekhawatiran bahwa akun yang sah dapat disita oleh karakter jahat untuk mempengaruhi pemilihan umum atau menyebabkan konflik.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

pemilu politisi twitter jurnalis
Editor : Hadijah Alaydrus
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top