Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Gubernur Kalimantan: Proyek IKN Lagi Slow Down, Bukan Dihentikan

Gubernur Kaltim menjelaskan bahwa sangat meyakini Jokowi dan pemerintahannya tidak akan menghentikan rencana besar untuk negara, terutama terkait rencana pemindahan IKN.
Jaffry Prabu Prakoso
Jaffry Prabu Prakoso - Bisnis.com 28 Agustus 2020  |  01:11 WIB
Konsep Ibu Kota Negara. - Antara
Konsep Ibu Kota Negara. - Antara

Bisnis.com, BALIKPAPAN  —  Gubernur Kalimantan Timur (Kaltim) Isran Noor menjawab banyak pertanyaan seputar rencana pemindahan ibu kota negara (IKN) ke sebagian wilayah Penajam Paser Utara dan Kutai Kartanegara.

Setahun sejak diumumkan Presiden Joko Widodo masyarakat banyak penasaran dengan kelanjutannya. Apalagi, Tanah Air saat ini tengah dilanda pandemi Covid-19.

“Sekarang ini rencana pemindahan IKN lagi slow down, bukan dihentikan. Karena kita sedang menghadapi musibah Covid-19,” kata Isran lewat akun Instagram Kaltim, Kamis (27/8/2020).

Gubernur Kaltim menjelaskan bahwa sangat meyakini Jokowi dan pemerintahannya tidak akan menghentikan rencana besar untuk negara, terutama terkait rencana pemindahan IKN.

Secara berjenjang, pemerintahan terdekat dengan rencana ibu kota baru pun telah menyusun rancangan antisipasi pembangunan sebagai bagian dari kawasan penyangga IKN. Daerah-daerah itu adalah Penajam Paser Utara, Kutai Kartanegara, Balikpapan dan juga Samarinda.

Isran juga menjawab pertanyaan seputar apakah rencana pemindahan ibu kota ini akan berpengaruh terhadap visi Kaltim Berdaulat hingga menyebabkan daerah ini perlu melakukan penyesuaian.

“Penyesuaian pasti ada. Tapi, poin pentingnya, pemindahan IKN ini bukan untuk Kaltim, tapi untuk Indonesia,” jelasnya.

Isran menuturkan visi Kaltim Berdaulat agar bisa dipahami secara benar oleh bangsa Indonesia. Bumi Etam Berdaulat bukan berarti Kaltim ingin merdeka. Artinya, masyarakat Kaltim bisa memiliki sebuah kemampuan aksesibilitas untuk membangkitkan dirinya di dalam mengolah sumber daya alam.

“Agar manfaatnya bisa langsung dirasakan oleh masyarakat. Sekarang memang ada, tapi tidak sesuai dengan risiko yang bakal ditanggung daerah,” ucapnya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

kalimantan timur Ibu Kota Dipindah
Editor : Hadijah Alaydrus
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top