Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Sepekan Terakhir Angka Kematian Pasien Covid-19 Turun 28 Persen

Tim Pakar Satgas Covid-19 mengatakan bahwa per 2 Agustus 2020, terjadi penurunan angka kematian sekitar 28 persen dibandingkan dengan dua pekan sebelumnya.
Mutiara Nabila
Mutiara Nabila - Bisnis.com 05 Agustus 2020  |  11:59 WIB
Prosesi pemakaman pasien positif COVID-19 di Bandarlampung, Ahad, (24/5/2020). - Antara
Prosesi pemakaman pasien positif COVID-19 di Bandarlampung, Ahad, (24/5/2020). - Antara

Bisnis.com, JAKARTA – Satuan Tugas Penanganan Covid-19 mencatat penurunan angka kematian pasien Covid-19 selama sepekan sampai 2 Agustus 2020 sampai 28 persen dibandingkan dengan dua pekan sebelumnya. Kendati turun, angka kematian karena Virus Corona di Indonesia masih harus ditekan.

Tim Pakar Satgas Covid-19 Dewi Nur Aisyah mengatakan bahwa per 2 Agustus 2020, terjadi penurunan angka kematian sekitar 28 persen dibandingkan dengan dua pekan sebelumnya.

“Kebetulan kemarin memang angkanya sedang turun. Kita masih punya PR [pekerjaan rumah] untuk menekan anagka kematian, setidaknya supaya sama dengan angka kematian dunia, kalau bisa lebih rendah,” ungkapnya, Rabu (5/8/2020).

Dari awal pandemi Covid-19 masuk ke Indonesia, Dewi mengungkapkan, pada Maret angka kematian sempat tinggi di 9,34 persen kemudian angka kematian turun per Juli 5,08 persen, kemudian per 4 Agustus sudah 4,68 persen.

“Ini catatan meninggal dibandingkan yang positif. Di awal tinggi karena kita masih butuh jumlah rumah sakit rujukan dan dokter yang saat itu belum memadai, sehingga angka persentase kematian masih tinggi,” terangnya.

Adapun, Indonesia punya pekerjaan rumah untuk meningkatkan kesembuhan dan menekan kematian setidaknya sama dengan dunia di 3,79 persen.

Sampai 2 Agustus juga tercatat ada lima provinsi yang menjadi penyumbang angka kematian tertinggi, yaitu Jawa TImur sebanyak 1719 kasus, DKI Jakarta sebanyak 844 kasus, Jawa Tengah 655 kasus, Sulawesi Selatan 321 kasus, dan Kalimantan Selatan 295 kasus.

“Kita punya tantangan bahwa rumah sakit harus punya kapasitas sesuai dengan jumlah penduduknya. Harapanya di kota yang penduduknya lebih padat rumah sakitnya lebih banyak sehingga penanganannya lebih cepat dan bisa menurunkan angka kematian,” ujar Dewi.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

satgas Virus Corona covid-19
Editor : Nancy Junita
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top