Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Kasus Corona di Jatim Masih Tinggi, Menko PMK: Penanganannya Sangat Kompleks

Pemerintah terus berupaya menekan jumlah penambahan kasus positif maupun kematian akibat Covid-19, khususnya di Provinsi Jatim.
Asteria Desi Kartika Sari
Asteria Desi Kartika Sari - Bisnis.com 17 Juli 2020  |  14:21 WIB
Menteri Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan Muhadjir Effendy seusai mengikuti pelantikan menteri di Istana Negara, Jakarta, Rabu (23/10/2019). Bisnis - Abdullah Azzam
Menteri Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan Muhadjir Effendy seusai mengikuti pelantikan menteri di Istana Negara, Jakarta, Rabu (23/10/2019). Bisnis - Abdullah Azzam

Bisnis.com, JAKARTA - Provinsi Jawa Timur (Jatim) masih menjadi sorotan karena jumlah kasus positif Covid-19 yang cukup tinggi. Meski dalam sepekan terakhir, angka kesembuhan pasien Covid-19 di Jatim tercatat mengalami peningkatan secara konsisten dan tertinggi secara nasional.

Menteri Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan (Menko PMK) Muhadjir Effendy mengatakan bahwa pemerintah akan terus berupaya menekan jumlah penambahan kasus positif maupun kematian akibat Covid-19, khususnya di Provinsi Jatim.

"Jawa Timur ini memiliki tingkat kesulitan penanganan yang sangat kompleks. Saya meyakini betul kalau di sini bisa ditekan, maka 50 persen urusan penanganan Covid-19 secara nasional akan bisa cepat selesai," kata Muhadjir dikutip dalam siaran resmi, Jumat (17/7/2020).

Dia menyebut salah satu upaya yang dilakukan dalam percepatan penanganan Covid-19 di Jawa Timur adalah dengan menambah jumlah sarana prasarana yang memadai. Mulai dari fasilitas RS rujukan seperti penyediaan alat kesehatan (alkes) dan alat pelindung diri (APD) hingga pengadaan rumah isolasi.

Saat ini, Balai Jasa Konstruksi Wilayah IV Kementerian PUPR di Surabaya sudah menyiapkan mess keluarga yang akan diperuntukkan sebagai tempat isolasi bagi orang yang diduga terpapar Covid-19. Mess tersebut memiliki 40 kamar dengan daya tampung 3 orang perkamar atau sebanyak 120 pasien.

Selain itu, Balai Pengembangan Sumber Daya Manusia (BPSDM) juga menyiapkan 350 kamar untuk penanganan pasien Covid-19 di Surabaya, Jawa Timur.

"Akan ada penambahan prasarana di Sidoarjo dan Gresik. Nanti akan ditindaklanjuti oleh Pangkogab untuk koordinasi dengan Gugus Tugas daerah sehingga penanganannya lebih terdistribusi dan tidak menumpuk hanya di Surabaya," ungkapnya.

Di samping itu, Tim Gugus Tugas juga siap untuk melengkapi sarana alat kesehatan primer yang dibutuhkan terutama untuk 99 RS rujukan utama di wilayah Surabaya Raya. Misalnya, ventilator dan pangkalan untuk melakukan tes spesimen baik dalam bentuk PCR maupun tes spesimen flu burung yang sudah ditingkatkan kemampuan alat dan bahan bakunya.

"Gugus Tugas harus menjamin di Jawa Timur ini tidak boleh ada keterlambatan baik PCR kit maupun reagen di lab. Semua harus tersuplai dan mohon Pangkogab betul-betul terus melakukan koordinasi dengan Gugus Tugas," ujarnya.

Sementara itu, pemerintah sedang menyiapkan regulasi untuk memperkuat tugas dari Pangkopgabwilhan II yang secara khusus akan mengkoordinasikan langsung ke seluruh daerah di Surabaya Raya.

"Tugas Pangkogab akan diperkuat tapi tanpa mengurangi tugas dan kewenangan dari Gugus Tugas di daerah masing-masing. Jadi bukan untuk melemahkan tugas Gugus Tugas daerah, tapi kita harapkan justru akan lebih memaksimal," jelasnya. 

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

jatim Virus Corona covid-19
Editor : Fitri Sartina Dewi
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top