Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Korupsi Jiwasraya: Kejagung Desak 12 Tersangka MI Kembalikan Hasil Korupsi

Selain Sinarmas AM, Kejagung menyatakan 12 tersangka korporasi kasus korupsi Jiwasraya lainnya belum kooperatif mengembalikan dana korupsi ke negara.
Sholahuddin Al Ayyubi
Sholahuddin Al Ayyubi - Bisnis.com 08 Juli 2020  |  13:27 WIB
Petugas menata barang bukti berupa uang sitaan di kantor Kejaksaan Agung (Kejagung), Jakarta, Selasa (7/7/2020). Kejagung menunjukan uang sebesar Rp77 miliar dalam perkara dugaan tindak pidana korupsi pengelolaan keuangan dan dana investasi pada PT Asuransi Jiwasraya (Persero) tahun 2008-2018. ANTARA FOTO - Aditya Pradana Putra
Petugas menata barang bukti berupa uang sitaan di kantor Kejaksaan Agung (Kejagung), Jakarta, Selasa (7/7/2020). Kejagung menunjukan uang sebesar Rp77 miliar dalam perkara dugaan tindak pidana korupsi pengelolaan keuangan dan dana investasi pada PT Asuransi Jiwasraya (Persero) tahun 2008-2018. ANTARA FOTO - Aditya Pradana Putra

Bisnis.com, JAKARTA - Kejaksaan Agung (Kejagung) mendesak seluruh tersangka korporasi mengembalikan uang aliran dana hasil korupsi PT Asuransi Jiwasraya ke negara sesuai catatan Badan Pemeriksa Keuangan (BPK).

Direktur Penyidikan Jaksa Agung Muda Pidana Khusus Kejagung Febrie Adriansyah mengatakan bahwa sejauh ini baru tersangka PT Sinarmas Asset Manajemen yang telah mengembalikan uang aliran dana korupsi PT Asuransi Jiwasraya ke negara yang dititipkan ke Kejaksaan sebesar Rp77 miliar.

Sementara, kata Febrie, 12 tersangka korporasi lainnya belum kooperatif mengembalikan dana korupsi itu ke negara melalui Kejaksaan.

"Awalnya kita minta korporasi itu mengembalikan hasil fee. Nah, tetapi tadi Sinarmas sudah titipkan uang terhadap kerugian negara yang tertera di BPK dan itu di luar fee. Kami harapkan tersangka yang lain juga kooperatif dan menyusul," kata Febrie, Rabu (8/7/2020).

Dia menjelaskan penyidik tetap bakal memproses pidana semua tersangka korporasi tersebut, meski sudah mengembalikan aliran dana hasil korupsi PT Asuransi Jiwasraya ke negara melalui Kejaksaan.

"Iya dong, proses hukum tetap jalan terus," ujarnya.

Seperti diberitakan sebelumnya, PT Sinarmas Asset Management mengembalikan duit komisi atau management fee dan dana kelolaan milik PT Asuransi Jiwasraya (persero) dengan nilai mencapai Rp77 miliar.

Langkah itu dilakukan Sinarmas AM menyusul penetapan tersangka kasus korupsi Jiwasraya oleh Kejaksaan Agung pada 25 Juni 2020. Bersama Sinarmas AM ada 12 perusahaan manajer investasi dan pejabat Otoritas Jasa Keuangan yang ditetapkan menjadi tersangka.

Menurut Kuasa Hukum Sinarmas AM Hotman Paris Hutapea, pada 9 Maret 2020 Sinarmas AM telah melakukan inisiatif dengan secara sukarela mengembalikan management fee yang telah diterima perusahaan senilai Rp3 miliar dengan menggunakan dana korporasi sendiri.

“Selain itu, Sinarmas AM juga berkomitmen mengembalikan dana kelolaan sebesar Rp74 miliar kepada negara,” ujar Hotman Paris seperti dikutip dari keterangan resmi yang diterima Bisnis, Selasa (7/7/2020).

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

sinarmas kejagung Jiwasraya
Editor : Fitri Sartina Dewi
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top