Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Pesan Presiden Jokowi Kepada Polri: Cegah Covid-19, Amankan Pilkada

Presiden mengingatkan Polri untuk membantu penanggulangan Covid-19 dan memperhatikan keamanan selama Pilkada Serentak 2020.
Muhammad Khadafi
Muhammad Khadafi - Bisnis.com 01 Juli 2020  |  11:05 WIB
Presiden Joko Widodo mengingatkan Polri untuk membantu penanggulangan Covid-19 dan memperhatikan keamanan selama Pilkada Serentak 2020. - ANTARA/BPMI Setpres/Handout
Presiden Joko Widodo mengingatkan Polri untuk membantu penanggulangan Covid-19 dan memperhatikan keamanan selama Pilkada Serentak 2020. - ANTARA/BPMI Setpres/Handout

Bisnis.com, JAKARTA - Presiden Joko Widodo mengatakan bahwa kepolisian harus ikut mengawal percepatan penanganan Covid-19.

Selain itu, Presiden mengingatkan agenda strategis Polri seperti pengamanan pemilihan kepala daerah serentak tahun ini.

“Potensi ancaman stabilitas keamaanan dalam negeri juga perlu diwaspadai terutama menjelang pelaksanaan pilkada serentak di akhir tahun 2020 di bulan Desember,” kata Jokowi dalam peringatan Hari Bhayangkara ke-74, di Istana Negara yang disiarkan akun YouTube Sekretariat Presiden, Rabu (1/7/2020).

Presiden mengatakan Pilkada 2020 akan berbeda. Meskipun Polri memiliki pengalaman mengawal Pilkada serentak 2017 dan 2018, tahun ini harus sembari menjaga protokol kesehatan.

“Saya tahu tugas ini tidaklah mudah namun saya yakin Polri, TNI, serta penyelenggara dan pengawas Pemilu akan mampu menjalankan tugas ini dengan baik,” kata Presiden.

Selain itu, Presiden berpesan bahwa ke depan Polri akan menghadapi tantangan yang semakin berat dan semakin kompleks, mulai dari kejahan konvensional, kejahatan lintas negara, hingga kejahatan terhadap kekayaan negara. Oleh karena itu reformasi diri menjadi modern dan profesional menjadi kebutuhan utama.

Jajaran Polri harus terus mereformasi diri secara total, selalu berupaya memperbaiki diri untuk lebih profesional dan modern. Ubah semua kelemahan menjadi sebuah kekuatan, pesan Presiden.

Adapun, tahapan Pilkada serentak 2020 dilanjutkan setelah sempat tertunda akibat pandemi Covid-19. Terakhir, tahapan Pilkada terhenti pada penyerahan daftar penduduk potensial pemilih pemilihan.

Setelah memasuki masa transisi, pemerintah kembali melanjutkan tahapan Pilkada pada 15 Juni 2020 dengan agenda pemutakhiran dan penyusunan daftar pemilih.

Penyelenggara juga mengatur ulang tahapan Pilkada 270 daerah termasuk waktu pemungutan suara pada 9 Desember 2020.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Jokowi Pilkada Serentak
Editor : Saeno
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top