Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Belajar dari Rumah: KPI Kritik Kerja Sama dengan Netflix, Begini Penjelasan Dirjen Kebudayaan

Menurut Hilmar, isu tersebut ramai disorot lantaran Komisi Penyiaran Indonesia atau KPI turut berkomentar.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 22 Juni 2020  |  13:54 WIB
Program Belajar dari Rumah digelar Kemendikbud selama pandemi Covid-19. - Istimewa
Program Belajar dari Rumah digelar Kemendikbud selama pandemi Covid-19. - Istimewa

Bisnis.com, JAKARTA - Direktur Jenderal Kebudayaan Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan atau Kemendikbud Hilmar Farid menjelaskan ihwal kerja sama penayangan film dokumenter Netflix di TVRI.

Menurut Hilmar, isu tersebut ramai disorot lantaran Komisi Penyiaran Indonesia atau KPI turut berkomentar.

Menurut Hilmar, Wakil Ketua KPI terlibat dalam kurasi setiap konten yang akan tayang untuk Program Belajar dari Rumah (BDR), termasuk konten Netflix. Ketua Lembaga Sensor Film, TVRI, dan Kemendikbud juga ikut mengkurasi konten-konten tersebut.

"Ini melalui proses pengujian dan kami sangat berhati-hati mengenai konten," ucap Hilmar Farid dalam rapat kerja dengan Komisi X Dewan Perwakilan Rakyat (DPR), Senin (22/6/2020).

Dia menerangkan kerja sama dengan penyedia layanan streaming itu sudah dimulai sejak Januari 2020, khususnya mengenai peningkatan kapasitas seperti penulisan naskah dan produksi film di rumah-rumah produksi.

Ketika pandemi Covid-19, terjadi pembicaraan lagi dengan Netflix terkait izin menggunakan sejumlah film dokumenter di Program BDR.

Hilmar berujar, setelah diskusi cukup panjang akhirnya disepakati 14 judul film dokumentar netflix yang setara 12 jam tayang untuk tiga bulan Program BDR.

Dia membantah Program BDR didominasi konten luar lantaran kerja sama dengan Netflix. Hilmar menerangkan dari 311 jam konten BDR yang sudah tayang di TVRI, kurang dari 1 persen konten luar.

"Produksi paling banyak dari unit-unit Kemendikbud sendiri."

Sebelumnya, Komisioner KPI Hardly Stefano menyayangkan keputusan Kemendikbud menggandeng Netflix alih-alih kreator lokal.

"Saya menyayangkan kebijakan Menteri Pendidikan yang lebih memilih untuk berkolaborasi dengan Netflix yang merupakan provider konten video streaming luar negeri," kata Hardly melalui keterangan tertulis pada Jumat lalu, 19 Juni 2020.

Hardly mengatakan KPI sejak awal mengapresiasi kebijakan Kemendikbud menjadikan lembaga penyiaran, khususnya TVRI, sebagai media atau sarana belajar dari rumah. Tapi terdapat pengaduan masyarakat sol konten BDR. maka KPI berharap ada pertemuan berkala dengan Kemendikbud demi optimalisasi Program BDR.

 

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

kemendikbud kpi Netflix

Sumber : Tempo.Co

Editor : Nancy Junita
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top