Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

400 Peserta Demo Penentang Lockdown di Belanda Ditangkap Polisi

Aksi unjuk rasa penentang lockdown di Belanda ditangkap kepolisian Den Haag karena diperkirakan bakal ditunggangi penointon sepak bola.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 22 Juni 2020  |  13:50 WIB
Sejumlah orang berjalan di dekat bundaran yang dibentuk untuk menunjukkan arah untuk menerapkan jarak sosial di pusat Kota Utrecht, Belanda, pada 17 Mei 2020. - Bloomberg
Sejumlah orang berjalan di dekat bundaran yang dibentuk untuk menunjukkan arah untuk menerapkan jarak sosial di pusat Kota Utrecht, Belanda, pada 17 Mei 2020. - Bloomberg

Bisnis.com, DEN HAAG - Kepolisian Den Haag, Belanda, menangkap sekitar 400 orang peserta aksi unjuk rasa penentang lockdown yang diverlakukan akibat pandemi virus corona jenis Covid-19 setelah mereka menolak dibubarkan pada Minggu (21/6/2020).

Para demonstran mengenakan kaos bertuliskan "Stop the lockdown" serta membawa spanduk berisi tuntutan kepada pemerintah untuk mencabut aturan pembatasan jarak fisik 1,5 meter antarorang. Kepolisian mengakhiri aksi dengan penangkapan tersebut.

Wali Kota Den Haag Johan Remkes menyebut demonstrasi itu dilarang karena otoritas mendapat informasi bahwa "pembuat gaduh" dari penjuru Belanda, termasuk kelompok pendukung klub sepak bola, berencana mendatangi Den Haag.

"Pelarangan ini tidak ada kaitannya dengan aksi unjuk rasa atau kebebasan berpendapat. Kelompok ini memang sengaja untuk mengganggu keamanan publik," kata Remkes.

Pihak kepolisian setempat mengaku sempat menahan sekitar 400 orang. "Namun, sebagian besar sudah boleh pulang," tulis kepolisian dalam cuitan di Twitter yang dikutip Reuters dan dilansir Antara pada Senin (22/6/2020).

Ribuan demonstran sebelumnya berkumpul di Malieveld, lapangan rumput luas di Den Haag, dekat gedung pemerintahan, sekalipun otoritas lokal melarang aksi tersebut.

Mereka kemudian diizinkan melakukan aksi singkat menjelang siang dan kemudian diminta membubarkan diri.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

belanda Virus Corona

Sumber : Antara/Reuters

Editor : M. Syahran W. Lubis
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top