Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Kasus Covid-19 Melonjak, Apple Tutup Tokonya di 11 Kota di AS

Apple Inc. bakal menutup beberapa tokonya di Amerika Serikat (AS), setelah ada lonjakan kasus infeksi Covid-19 di sejumlah negara bagian AS.
Amanda Kusumawardhani
Amanda Kusumawardhani - Bisnis.com 20 Juni 2020  |  12:08 WIB
Siluet karyawan yang menggunakan masker di depan logo Apple Inc. yang ditutup sementara karena corona virus di Ginza Tokyo, Jepang, Minggu (15/3/2020). Bloomberg -  Toru Hanai
Siluet karyawan yang menggunakan masker di depan logo Apple Inc. yang ditutup sementara karena corona virus di Ginza Tokyo, Jepang, Minggu (15/3/2020). Bloomberg - Toru Hanai

Bisnis.com, JAKARTA - Apple Inc. bakal menutup beberapa tokonya di Amerika Serikat (AS), setelah ada lonjakan kasus infeksi Covid-19 di sejumlah negara bagian AS di 11 toko di Florida, Arizona, North Carolina, dan South Carolina.

“Akibat kondisi saat ini, kami akan menutup toko di sebagian negara bagian yang mengalami lonjakan kasus infeksi. Kami mengambil langkah ini sebagai pencegahan demi semuanya. Kami akan kembali untuk menyambut konsumen secepatnya jika kondisinya sudah memungkinkan,” kata juru bicara Apple, dikutip dari Bloomberg, Sabtu (20/6/2020).

Berdasarkan laporan Direktur Jenderal World Health Organization (WHO) Tedros Adhanom Ghebreyesus, jumlah kasus Covid-19 kembali terakselerasi yakni 150.000 kasus per Kamis (18/6/2020). Kasus baru tercatat meningkat dari sejumlah negara bagian AS yakni Florida, North Carolina, Oklahoma, California, Texas, dan Arizona.

Seperti diketahui, Apple telah membuka kembali tokonya di mayoritas negara bagian AS, termasuk di pasar utamanya di New York City dan Los Angeles.  

Sebaliknya, toko-toko yang ditutup di antaranya berada di Waterside Shops dan Coconut Point di Florida, Southpark dan Northlake Mall di North Carolina, Haywood Mall di South Carolina, serta Chandler Fashion Center, Scottsdale Fashion Square, Arrowhead, SanTan Village, Scottsdale Quarter dan La Encantada di Arizona.

Apple menyatakan pelanggan dapat mengambil perbaikan perangkat pada akhir pekan. Semua pegawai pun akan tetap dibayar meskipun toko ditutup. Kendati demikian, Apple tidak memberikan keterangan mengenai kapan toko mereka akan kembali dibuka.

Sebelumnya, Apple sudah menutup semua tokonya di luar China pada Maret lalu untuk mencegah penyebaran Covid-19. Namun, pembukaannya kali ini akan terbagi menjadi tiga kategori yakni belanja di dalam toko, layanan pembelanjaan di luar atau belanja berdasarkan perjanjian saja.

 

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

apple inc covid-19

Sumber : Bloomberg

Editor : Sutarno
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top