Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Mulai 16 Juni Penerbangan China Terlarang Masuk AS

China dan AS kembali berada dalam hubungan yang tegang. AS dan China saling larang maskapai penerbangan memasuki negara masing-masing.
John Andhi Oktaveri
John Andhi Oktaveri - Bisnis.com 04 Juni 2020  |  08:32 WIB
China dan AS kembali berada dalam hubungan yang tegang. AS dan China saling larang maskapai penerbangan memasuki negara masing-masing. - Wikipedia/Ilustrasi
China dan AS kembali berada dalam hubungan yang tegang. AS dan China saling larang maskapai penerbangan memasuki negara masing-masing. - Wikipedia/Ilustrasi

Bisnis.com, JAKARTA - Mulai 16 Juni 2020 maskapai penerbangan China tidak bisa memasuki kawasan udara Amerika Serikat.

Pemerintah AS menangguhkan penerbangan maskapai penerbangan China tujuan negara itu. Tindakan AS tersebut merupakan balasan atas langkah Beijing melarang maskapai AS memasuki China di tengah meningkatnya ketegangan hubungan kedua negara.

Perintah yang dikeluarkan kemarin berlaku mulai 16 Juni meskipun Presiden Donald Trump dapat bertindak lebih cepat jika dia mau, ujar pernyataan Departemen Perhubungan AS seperti dikutip Bloomberg.com, Kamis (4/6/2020).

Langkah tersebut meningkatkan ketegangan hubungan perdagangan antara AS dan China, selain soal pandemi virus Corona, dan status Hong Kong.

China baru-baru ini menghentikan beberapa impor pertanian setelah Trump mengancam akan menghapuskan pengecualian kebijakan yang memungkinkan Amerika Serikat memperlakukan Hong Kong secara berbeda dari China daratan.

Kesepakatan perdagangan fase satu antara kedua negara pun terancam. Hal itu menyangkut miliaran dolar dalam penjualan pesawat Boeing Co.

Beijing telah mencegah operator AS memulai kembali layanan ke China, sementara empat maskapai penerbangannya mempertahankan penerbangan ke dan dari bandara Amerika Serikat tahun ini ketika Covid-19 masih menyebar, menurut Departemen Perhubungan.

Maskapai penerbangan AS telah meminta untuk melanjutkan layanan mulai 1 Juni mendatang.

"Kegagalan pemerintah China menyetujui permintaan kami merupakan pelanggaran terhadap Perjanjian Transportasi Udara kami," ujar Departemen Transportasi dalam sebuah pernyataan melalui email.

Dua maskapai AS yang memiliki penerbangan ke China adalah Delta Airlines dan United Airlines.

Penangguhan izin terbang ini merupakan bentuk hukuman baru AS ke China karena Beijing disebut AS gagal mematuhi perjanjian penerbangan kedua negara.

Sejumlah analis berpendapat kedua negara terjebak dalam Perang Dingin. Bahkan ada ketakutan, konfrontasi bisa terjadi antara dua negara penguasa ekonomi dunia itu.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

china amerika serikat perang dagang AS vs China

Sumber : Bloomberg.com

Editor : Saeno
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top