Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Jemaah Batal Berangkat, Biaya Haji 2021 Bakal Disesuaikan

Kendati membatalkan ibadah haji 2020 karena pandemi Covid-19, Kemenag memprioritaskan keberangkatan jemaah pada 2021 yang telah melunasi biayanya.
Rayful Mudassir
Rayful Mudassir - Bisnis.com 02 Juni 2020  |  11:56 WIB
Ilustrasi - Jamaah calon haji (JCH) melakukan perekaman biometrik di Aula Asrama Haji Palembang,Sumsel, Rabu (18/7/2019. - Antara
Ilustrasi - Jamaah calon haji (JCH) melakukan perekaman biometrik di Aula Asrama Haji Palembang,Sumsel, Rabu (18/7/2019. - Antara

Bisnis.com, JAKARTA - Pemerintah akan menyesuaikan biaya perjalanan ibadah haji bagi jemaah yang telah melunasi setoran pada tahun depan.

Kementerian Agama menetapkan tidak memberangkatkan jemaah haji 2020 seiring masih meluasnya Covid-19. Meski begitu pemerintah akan memprioritaskan keberangkatan jemaah yang telah melunasi biaya perjalanan haji tahun ini pada 2021.

Diretur Jenderal Penyelenggaraan Haji dan Umrah Kemenag Nizar mengatakan apabila terjadi perubahan biaya haji, pemerintah tetap mengikuti ketentuan tersebut.

Dia menjelaskan bagi jemaah yang telah melunasi biaya haji akan tetap menyesuaikan dengan haji tahun depan. Apabila terjadi penambahan biaya, jemaah hanya akan menambah selisihnya. Namun jika dikurangi, maka hasil pengurangan akan dikembalikan kepada jemaah.

“Sekarang ini biaya haji rata-rata Rp35 juta [perorang]. Andai nanti [biaya haji tahun depan] sama dengan tahun ini tentu tidak ada penambahan [biaya],” katanya saat konferensi virtual, Selasa (2/6/2020).

Selain itu, jemaah yang telah melunasi biaya perjalanan haji akan mendapatkan data manfaat yang dikelola oleh Badan Pengelola Keuangan Haji (BPKH).

Dana tersebut akan diberikan kepada jemaah secara utuh. Pun begitu jemaah juga dapat mengambil kembali uang biaya yang telah disetorkan itu.

“Prinsip kami adalah mana yang terbaik demi kenyamanan dan tidak merugikan semua pihak,” tuturnya.

Menag menuturkan dana manfaat ini akan diterima oleh jemaah haji setidaknya 30 hari sebelum keberangkatan haji 1442 H atau 2021.

“Diberikan secara perorangan. Yang paling rendah Rp6 jutaan dengan uang muka Rp25 juta dari Aceh. Sedangkan paling tinggi Rp16 juta untuk embarkasi dari Makassar,” katanya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Ibadah Haji kemenag kementerian agama
Editor : Oktaviano DB Hana
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top