Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

New Normal, Komnas Perlindungan Anak Minta Kebijakan Belajar di Rumah Dilanjutkan

Di tengah gaung situasi normal baru (new normal) Komnas Perlindungan Anak meminta pemerintah untuk melanjutkan kebijakan belajar di rumah. Selain itu, pemerintah juga perlu memperkuat peraturan terkait dengan kebijakan ini dan memfasilitasi keperluan para murid dan guru.
Lorenzo Anugrah Mahardhika
Lorenzo Anugrah Mahardhika - Bisnis.com 27 Mei 2020  |  12:00 WIB
New Normal, Komnas Perlindungan Anak Minta Kebijakan Belajar di Rumah Dilanjutkan
Seorang siwa tengah mengerjakan tugas sekolah dari rumah di Bandung. - Bisnis/Dea Andriyawan
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA – Di tengah gaung situasi normal baru (new normal) Komnas Perlindungan Anak meminta pemerintah untuk melanjutkan kebijakan belajar di rumah. Selain itu, pemerintah juga perlu memperkuat peraturan terkait dengan kebijakan ini dan memfasilitasi keperluan para murid dan guru.

Ketua Umum Komnas Perlindungan Anak Arist Merdeka Sirait mengatakan, selama situasi darurat pandemi virus corona (Covid-19) berlangsung, negara perlu hadir untuk memastikan kelanjutan proses belajar dan mengajar anak. Mereka juga wajib memperhatikan hak anak untuk mendapatkan pendidikan yang layak di tengah kondisi ini.

Guna memastikan hal tersebut, Komnas Perlindungan Anak meminta kebijakan belajar di rumah yang saat ini diterapkan untuk dilanjutkan. Hal ini juga perlu dibarengi dengan pemberian jaminan biaya dari pemerintah hingga pandemi ini usai.

Menurut Arist, mendisplinkan masyarakat untuk menjalankan protokol kesehatan Covid-19 dalam sektor pendidikan amat vital untuk mencegah paparan virus di kalangan anak-anak.

"lntinya, selama Indonesia belum bebas dari serangan virus corona, kebijakan anak belajar di rumah saja harus tetap dijalankan sekalipun ada kebijakan pemerintah menjalankan tatanan normal baru menghadapi Covid 19,” kata Arist, Rabu (27/5/2020).

Arist melanjutkan, pihaknya akan menulis surat kepada Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Nadiem Makarim dan Satuan tugas Nasional Percepatan Penanganan Covid-19 BNBP untuk mempertahankan kebijakan belajar dari rumah.

Dia menambahkan, Kemendikbud juga perlu memastikan para tenaga pengajar memiliki kualitas dan kapabilitas yang mumpuni untuk melanjutkan program belajar dari rumah ini.

Sementara itu, Sekjen Komnas Perlindungan Anak Dhanang Sasongko menambahkan, pemerintah dapat memfasilitasi kebutuhan kuota pulsa, internet, dan sarana terkait lainnya untuk program belajar di rumah.

“Upaya ini dapat dilakukan melalui pemanfaatan dana Bantuan Operasional Sekolah [BOS],” ujarnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

covid-19 New Normal
Editor : Nurbaiti
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top