Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Inggris Longgarkan Lockdown, Diler Mobil dan Pasar Outdoor Diizinkan Buka 1 Juni

Pemerintah Inggris berencana melonggarkan lockdown dengan mulai membuka gerai ritel non esensial, seperti diler mobil dan pasar outdoor, per 1 Juni 2020.
Annisa Margrit
Annisa Margrit - Bisnis.com 26 Mei 2020  |  06:29 WIB
Warga melewati Menara Bridge di tengah lockdown di London, Inggris, Kamis (9/4/2020). - Bloomberg/Simon Dawson
Warga melewati Menara Bridge di tengah lockdown di London, Inggris, Kamis (9/4/2020). - Bloomberg/Simon Dawson

Bisnis.com, JAKARTA — Pemerintah Inggris akan mempersilakan diler mobil dan pasar outdoor untuk kembali beroperasi mulai 1 Juni 2020, dengan memperhatikan protokol kesehatan terkait virus corona.

Perdana Menteri (PM) Inggris Boris Johnson menyatakan pelonggaran lockdown bakal dimulai bulan depan. Gerai ritel non esensial lainnya, seperti toko pakaian dan sepatu, toko mainan, toko furnitur, toko buku, toko elektronik, penjahit, rumah lelang, studio foto, dan pasar di dalam ruangan diharapkan bisa mulai buka pada 15 Juni, dengan syarat pemerintah dapat mengontrol penyebaran Covid-19.

Protokol yang harus diikuti termasuk memasang poster untuk menunjukkan kewaspadaan terkait panduan dan komitmen menjaga keamanan; menyimpan barang retur selama 72 jam sebelum ditaruh kembali di dalam toko; memasang penutup khusus di produk berukuran besar yang rentan disentuh oleh konsumen; serta rutin membersihkan barang maupun permukaan yang sering disentuh.

"Kita tahu bahwa penyebaran virus lebih rendah di luar ruangan, sehingga lebih mudah untuk mematuhi panduan keamanan terkait virus corona di ruang terbuka. Artinya, kita juga bisa mempersilakan pasar luar ruang untuk buka dengan protokol yang aman, yang tidak membuka risiko terjadinya gelombang kedua pandemi," paparnya dalam konferensi pers seperti dilansir Bloomberg, Senin (25/5/2020).

Masyarakat didorong untuk ke luar rumah dan berbelanja di toko-toko yang telah diperbolehkan buka. Pemerintah mengharapkan ekonomi kembali menuju normal dalam waktu beberapa bulan ke depan.

Keputusan London untuk mulai membuka berbagai restriksi dilandasi keinginan untuk menggerakkan kembali ekonomi yang terhenti sejak pandemi Covid-19 menyebar ke Inggris. Jutaan pekerja diperkirakan kehilangan pekerjaan atau dirumahkan sementara ketika puncak wabah virus corona melanda.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

inggris Virus Corona

Sumber : Bloomberg

Editor : Annisa Margrit
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top