Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Duh, Donald Trump Sebut Dirinya Dimusuhi Wartawan

Trump menyebut wartawan memusuhinya sebagaimana yang terjadi juga pada pendahulunya, Abraham Lincoln.
John Andhi Oktaveri
John Andhi Oktaveri - Bisnis.com 05 Mei 2020  |  08:19 WIB
Presiden AS Donald Trump berjalan ke Air Force One ketika ia meninggalkan Washington untuk melakukan perjalanan ke KTT G20 di Osaka, Jepang dari Pangkalan Bersama Andrews, Maryland, AS, 26 Juni 2019. - Reuters
Presiden AS Donald Trump berjalan ke Air Force One ketika ia meninggalkan Washington untuk melakukan perjalanan ke KTT G20 di Osaka, Jepang dari Pangkalan Bersama Andrews, Maryland, AS, 26 Juni 2019. - Reuters

Bisnis.com, JAKARTA - Setelah mengakui korban meninggal akibat wabah Covid-19 mencapai 90.000 orang, Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump mulai “menyerang” wartawan dan membela Partai Republik.

Trump menyebut wartawan memusuhinya sebagaimana yang terjadi juga pada pendahulunya,  Abraham Lincoln.

Bahkan, terhadap dirinya wartawan disebutnya lebih bermusuhan bila dibandingkan dengan sosok pembela kaum budak era Perang Saudara yang akhirnya terbunuh pada tahun 1865.

“Saya berhadapan dengan pers yang bermusuhan, yang belum pernah dialami  presiden, yang paling dekat kondisi ini adalah orang di sana itu,” ujar Trump sambil menunjuk pada presiden legendaris Lincoln, dalam rapat umum virtual yang disiarkan televisi Minggu (3/5/2020) malam dari Lincoln Memorial di Washington.

"Saya yakin nasib saya lebih buruk dari Lincoln," ujar Trump seperti dikutip CNN.com, Selasa (5/5/2020).

“Curhat” Trump tersebut disampaikannya setelah dipicu pertanyaan tajam seorang pensiunan perawat yang juga guru pembimbing Sekolah Dasar.

Pertama dia memuji Trump atas "pengabdiannya yang besar pada negara". Akan tetapi, guru itu mempertanyakan tentang sesuatu dengan menggunakan kata-kata deskriptif yang dapat digolongkan sebagai intimidasi.

"Mengapa Anda tidak langsung menjawab pertanyaan, sebaliknya berbicara tentang keberhasilan masa lalu dan umumnya mengoceh?," ujarnya.

Seraya tersenyum, Trump menjawab, "Saya tidak tahu, tetapi saya senang pertanyaan itu. Saya menghargainya."

Trump, yang sama-sama berasal dari Partai Republik dengan Lincoln, kemudian menyerang wartawan karena dia nilai pertanyaan itu “memalukan.”

Dengan nada sinis Trump “menyerang” sang wartawan sembari mengatakan bisa jadi para awak media pada umumnya berasal dari Partai Demokrat, lawan politik sang presiden yang tengah galau tersebut.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

wartawan Donald Trump
Editor : Nancy Junita
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

Foto

BisnisRegional

To top