Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Waduh, Paket Makanan Bisa Tularkan Virus Corona

Fomites dapat berupa apa saja dari koran hingga gagang pintu atau dari meja ke kursi.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 28 April 2020  |  13:40 WIB
Ilustrasi bingkisan berisi makanan. - Istimewa
Ilustrasi bingkisan berisi makanan. - Istimewa

Bisnis.com, JAKARTA - Organisasi kesehatan dunia atau WHO dan Pusat Pencegahan dan Pengendalian Penyakit atau CDC terus menyarankan orang untuk mencuci tangan pakai sabun dan menjaga kebersihan di lingkungan mereka.

Hal ini diimbau karena virus corona bisa ditransfer melalui fomites, objek di mana tetesan udara yang terinfeksi menetap dan menular ke manusia ketika mereka menyentuh dan kemudian menyentuh mata, hidung atau mulut mereka.

Fomites dapat berupa apa saja dari koran hingga gagang pintu atau dari meja ke kursi. 

Pertanyaan yang kerap meresahkan orang adalah apakah makanan yang dibungkus untuk dibawa pulang dari restoran dapat bertindak sebagai fomite dan menyebarkan infeksi.

Melansir laman Boldsky, menurut WHO, sangat tidak mungkin seseorang bisa terpapar virus corona dari makanan. Namun, sampai batas tertentu, paket makanan dapat bertindak sebagai fomite dan menyebarkan virus. 

Hal ini bisa terjadi ketika orang positif Covid-19 batuk atau bersin lalu mengenai pada paket makanan dan orang lain secara tidak sengaja menyentuhnya dan kemudian menyentuh mata atau mulut mereka.

WHO, dan industri makanan mengambil langkah-langkah pencegahan yang cukup dan memastikan pemeriksaan kesehatan sehari-hari para pekerjanya.

 Selain itu, di banyak negara, pemilik toko mempertahankan aturan jarak sosial dan tidak mengizinkan pelanggan tanpa masker dan tangan yang bersih.

Untuk mencegah kontaminasi makanan akibat Covid-19, Manajemen Keamanan Pangan di bawah program prasyarat mereka mempraktikkan kebersihan yang baik, sanitasi, pembersihan, kebersihan toko, kebersihan transportasi, dan lainnya untuk lingkungan pemrosesan yang higienis.

Menurut penelitian, virus corona dapat hidup dari plastik dan stainless steel hingga 72 jam, sementara selama empat jam pada tembaga dan 24 jam pada kardus. 

Melihat harapan hidup virus pada permukaan yang berbeda, banyak industri makanan telah memberikan pelatihan yang memadai kepada pekerja mereka tentang prinsip-prinsip kebersihan dan pengemasan makanan. 

Kurangi Penyebaran

Oleh karena itu, dengan semua langkah-langkah keamanan ini, peluang kelangsungan hidup virus pada paket makanan sangat rendah. Ada beberapa faktor yang mengurangi kemungkinan penyebaran virus corona melalui makanan. 

Pertama, yang terpenting adalah keamanan pangan. Seperti disebutkan di atas, industri makanan sudah bekerja keras dan mengambil langkah-langkah yang diperlukan untuk mencegah infeksi. 

Kedua, makanan tidak bertindak sebagai tempat berkembang biaknya virus, tidak seperti bakteri, dan karenanya tidak dapat berkembang biak di permukaan ini tetapi dapat tinggal di sana hanya selama beberapa jam. 

Bahkan jika kita mengkonsumsi makanan dengan virus corona yang ada di dalamnya, asam yang ada di perut tidak akan membuat mereka hidup lebih lama. Ini adalah beberapa teori yang membuktikan bahwa makanan tidak dapat menyebarkan Covid-19. 

Namun, cara terbaik untuk memastikan keamanan makanan Anda adalah memasak di dapur Anda sendiri. Jangan makan makanan mentah, terutama produk daging dan mengkonsumsinya hanya setelah dimasak dengan benar. 

Sebab beberapa jenis virus dan bakteri terbunuh pada suhu tinggi. Jika Anda memesan makanan dari luar, pastikan makanannya panas dan jika tidak, hangatkan kembali dan baru dikonsumsi.

 


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

who Virus Corona

Sumber : Tempo.Co

Editor : Nancy Junita

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top