Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Pemprov DKI Lakukan Rapid Tes untuk 72.415 orang, 2.879 positif

Pemprov DKI mencatat 72.415 orang telah mengikuti rapid test, 2.879 orang dinyatakan positif Corona. Sementara itu 69.536 orang sisanya dinyatakan negatif.
Setyo Aji Harjanto
Setyo Aji Harjanto - Bisnis.com 26 April 2020  |  14:19 WIB
Ilustrasi - Suasana Stasiun Kota yang sepi dari penumpang di Jakarta, Jumat (10/4/2020). PT Kereta Commuter Indonesia (KCI) akan menyesuaikan operasional kereta rel listrik (KRL) Jabodetabek sejalan dengan kebijakan pembatasan sosial berskala besar (PSBB) yang sudah ditetapkan oleh pemerintah pusat. Sesuai aturan PSBB, maka operasional KRL di pemerintah provinsi DKI Jakarta. Bisnis - Dedi Gunawan
Ilustrasi - Suasana Stasiun Kota yang sepi dari penumpang di Jakarta, Jumat (10/4/2020). PT Kereta Commuter Indonesia (KCI) akan menyesuaikan operasional kereta rel listrik (KRL) Jabodetabek sejalan dengan kebijakan pembatasan sosial berskala besar (PSBB) yang sudah ditetapkan oleh pemerintah pusat. Sesuai aturan PSBB, maka operasional KRL di pemerintah provinsi DKI Jakarta. Bisnis - Dedi Gunawan

Bisnis.com, JAKARTA - Pemerintah Provinsi (Pemprov) DKI Jakarta melalui Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 Provinsi DKI Jakarta menyampaikan perkembangan terkini terkait penanganan Covid -19 di ibu kota per 26 April 2020. 

Kepala Bidang Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Dinas Kesehatan Provinsi DKI Jakarta, Dwi Oktavia Tatri Lestari Handayani mengatakan Pemprov DKI telah memeriksa sebanyak 72.415 orang melalui metode rapid test.

"Total sebanyak 72.415 orang telah menjalani rapid test, dengan persentase positif Covid-19 sebesar 4 persen," ujar Dwi Oktavia, Minggu (26/4/2020).

Dwi mengatakan dari total 72.415 orang yang mengikuti rapid test, 2.879 orang dinyatakan positif Corona. Sementara itu 69.536 orang sisanya dinyatakan negatif.

"Rapid test masih terus berlangsung di enam wilayah Kota atau Kabupaten Administrasi DKI Jakarta dan Pusat Pelayanan Kesehatan Pegawai (PPKP)," ujar Dwi.

Sebelumnya, Sebelumnya Kepala Dinas Kesehatan DKI, Widyastuti mengatakan setiap orang dengan hasil rapid test positif atau negatif tetap akan melakukan pemeriksaan lanjutan. untuk pasien positif akan dilanjutkan dengan pemeriksaan swab dan akan isolasi mandiri dan dirujuk ke shelter selama menunggu hasil tes swab.

Sedangkan untuk yang pasien negatif lanjut Widyastuti diminta untuk kembali mengikuti rapid test pada hari ke 7-10 setelah tes pertama. Pasien negatif juga disuruh untuk isolasi mandiri atau dirujuk ke rumah sakit jika kondisi memburuk.

Widyastuti menyebutkan rapid test tersebut diprioritaskan untuk orang-orang yang berisiko menularkan Covid-19, seperti tenaga medis dan orang-orang yang memiliki riwayat kontak dengan pasien positif, Pasien Dalam Pengawasan (PDP) dan Orang Dalam Pemantauan (ODP).


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Pemprov DKI Virus Corona covid-19
Editor : Oktaviano DB Hana

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top