Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Hatta Ali Dukung Siapa Pun Ketua Mahkamah Agung

Hatta kemudian meminta panitia pemilihan mencoret namanya, dan melanjutkan memanggil hakim agung selanjutnya untuk menggunakan hak pilih
Newswire
Newswire - Bisnis.com 06 April 2020  |  13:38 WIB
Gedung Mahkamah Agung Indonesia. - Dok. Istimewa
Gedung Mahkamah Agung Indonesia. - Dok. Istimewa

Bisnis.com, JAKARTA - Ketua Mahkamah Agung (MA) Mohammad Hatta Ali mengatakan mendukung siapa pun ketua baru lembaga yudikatif ini yang akan terpilih dalam sidang paripurna khusus, di Gedung Mahkamah Agung, Jakarta, Senin (6/4/2020).

Ketika diminta panitia pemilihan untuk maju menyalurkan suara terhadap calon ketua baru, Hatta Ali memilih tidak menggunakan hak pilih karena mulai 1 Mei 2020, ia sudah memasuki masa pensiun.

"Di samping itu, untuk menunjukkan objektivitas bahwa saya mendukung seluruh calon yang terpilih dan sama baiknya kualitas mereka di mata saya," kata dia.

Hatta kemudian meminta panitia pemilihan mencoret namanya, dan melanjutkan memanggil hakim agung selanjutnya untuk menggunakan hak pilih.

Pemilihan ketua MA itu diikuti 48 hakim agung dan tetap memperhatikan protokol penanganan pencegahan penyebaran Covid-19 serta pembatasan sosial berskala besar (PSBB).

Hatta Ali terpilih menjadi Ketua Mahkamah Agung periode 2012-2017, kemudian terpilih kembali dalam periode 2017-2022. Saat terpilih dalam periode keduanya, ia berusia 67 tahun dan akan memasuki masa purnatugas pada 1 Mei 2020.

Sementara salah satu syarat menjadi ketua MA adalah masih menjabat sebagai hakim agung, sehingga pemilihan dilakukan sebelum ia memasuki masa pensiun.

Sejumlah inovasi terjadi di Mahkamah Agung selama kepimpinan Hatta Ali, di antaranya sistem informasi penelusuran perkara (SIPP), sistem administrasi perkara dan persidangan secara elektronik (e-Litigasi) dan sistem penerimaan pengaduan online (SIWAS).

Namun, sejumlah pihak mencatat masih terdapat pekerjaan rumah untuk ketua MA yang baru, di antaranya pungutan liar di pengadilan serta belum terpenuhinya standar layanan keadilan yang sederhana, misalnya penyampaian salinan putusan yang masih terus berlarut-larut dan melampaui waktu 14 hari.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

mahkamah agung covid-19

Sumber : Antara

Editor : Nancy Junita
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

Foto

BisnisRegional

To top