Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Tak Hanya Pangkas Bunga, Bank Sentral Inggris Juga Beri Kredit Murah

Dalam upaya melindungi bisnis yang berisiko terpukul secara finansial oleh wabah corona, Bank Sentral Inggris juga memperkenalkan program baru untuk memberikan kredit yang mudah dan murah.
Reni Lestari
Reni Lestari - Bisnis.com 11 Maret 2020  |  19:16 WIB
Bank of England - e/architect.co.uk
Bank of England - e/architect.co.uk

Bisnis.com, JAKARTA - Bank Sentral Inggris atau Bank of England (BOE) memotong suku bunga acuan sebesar 50 basis poin menjadi 0,25 persen.

Kebijakan ini merupakan langkah darurat pertama sejak krisis keuangan, dan mengumumkan sejumlah langkah untuk membantu menjaga kredit tetap tumbuh dalam rangka  membendung dampak virus corona terhadap ekonomi.

Gubernur BOE Mark Carney dan para pembuat kebijakan memutuskan dengan suara bulat untuk memotong suku bunga acuan. Selain itu, dalam upaya melindungi bisnis yang berisiko terpukul secara finansial oleh wabah, bank sentral juga memperkenalkan program baru untuk memberikan kredit yang mudah dan murah.

Kebijakan juga termasuk mengurangi modal ditahan untuk perbankan dalam upaya lebih lanjut untuk mendukung pinjaman.

"Langkah-langkah ini akan membantu melindungi dunia usaha dan orang-orang di dalamnya. Hal itu akan membendung gangguan ekonomi jangka pendek yang bisa menyebabkan gangguan jangka panjang," katanya dilansir Bloomberg, Rabu (11/3/2020).

Carney mengatakan bahwa paket itu dimaksudkan untuk mencapai dampak maksimum, dan memperingatkan BOE siap untuk mengambil tindakan lebih lanjut jika perlu.

Hal yang mungkin menarik bagi investor adalah BOE tidak hanya memberikan penurunan suku bunga besar, seperti The Federal Reverse (The Fed), tetapi juga menargetkan bantuan untuk bisnis dan bank yang bisa merasakan dampak dari penurunan permintaan karena virus.

Respons Inggris dengan tingkat koordinasi yang baik antara dan sentral dan pemerintah ini menyenangkan pasar dan menjadi contoh bagi negara lain.

Indeks FTSE 100 naik 1,6 persen, sedangkan mata uang poundsterling awalnya turun sebanyak 1,3 persen terhadap euro ke level terlemah sejak Oktober 2019.

"Satu-satunya kejutan adalah bahwa tidak ada panduan ke depan tentang langkah kebijakan selanjutnya," kata Allan Monks, seorang ekonom di JPMorgan di London.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bank of england Virus Corona
Editor : Hendri Tri Widi Asworo
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top