Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Wapres: Virus Corona Bikin Kiai Kagok saat Tangan Dipegang & Dicium Santri

Wakil Presiden Ma`ruf Amin menyebut penyebaran Virus Corona di Tanah Air membuat para kiai kerepotan. Pasalnya tangan kiai kerap dipegang dan dicium oleh para santri.
Rayful Mudassir
Rayful Mudassir - Bisnis.com 09 Maret 2020  |  15:04 WIB
Wakil Presiden Ma'ruf Amin saat memberi keterangan kepada wartawan, Rabu (4/3/2020). - Bisnis/Nindya Aldila
Wakil Presiden Ma'ruf Amin saat memberi keterangan kepada wartawan, Rabu (4/3/2020). - Bisnis/Nindya Aldila

Bisnis.com, JAKARTA - Wakil Presiden Ma`ruf Amin menyebut penyebaran Virus Corona di Tanah Air membuat para kiai kerepotan. Pasalnya tangan kiai kerap dipegang dan dicium oleh para santri.

Pemerintah memberikan sejumlah anjuran untuk menghindari penularan atau penyebaran Virus Corona atau Covid-19. Salah satunya adalah menghindari kontak langsung dengan orang lain. Kondisi ini kata Wapres membuat para tokoh agama repot.

“Makanya kita menjaga supaya jangan terjadi [penyebaran virus]. Nah masyarakat harus diberitahu untuk menghindari kontak-kontak [langsung]. Sekarang ini yang repot [adalah] kiai. Kalau salaman kan mesti cuci tangan,” katanya di Istana Wakil Presiden, Jakarta, Senin (9/3/2020).

Dia menuturkan, merebaknya Covid-19 membuat seluruh masyarakat melakukan beragam cara untuk bersalaman mulai dari mengatupkan kedua telapak tangan, menggunakan siku hingga bersalaman dengan menggunakan kaki.

“Malah sekarang ada juga imbauan, kalau masjid dikhawatirkan kalau sujud, itu bisa terjadi [penyebaran corona]. Jadi suruh bawa sajadah sendiri. Supaya dia tidak terkena bekas orang lain. Ya kita ikhtiar saja lah hati-hati,” terangnya.

Adapun masyarakat diminta untuk terus memantau perkembangan corona di tanah air. Termasuk mengikuti seluruh anjuran pemerintah untuk menghindari penyebaran virus tersebut.

“Makanya ada cara kita mencuci tangan, abis pegang apa-apa, harus disemprot. Itu kan ajaran Islam, kita mencuci tangan, mau makan cuci tangan, mau minum cuci tangan, wudhu apa lagi bukan hanya tangan, tapi muka,” ujarnya.

Hingga kini, enam orang warga dinyatakan positif terserang corona. Kementerian Kesehatan (Kemenkes) telah meneliti 620 spesimen terkait pengendalian wabah virus Corona atau Covid-19 dari 25 provinsi, per Minggu (8/3/2020). Sebanyak 21 di antaranya dinyatakan sebagai terduga, karena memiliki kecenderungan telah terinfeksi virus Corona.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Virus Corona santri covid-19
Editor : Sutarno
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top