Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

SoftBank Kehilangan Vision Fund Rp28 Triliun

Softbank Group Corp kembali mencatatkan kerugian yang didorong oleh krisis di WeWork.
Asteria Desi Kartika Sari
Asteria Desi Kartika Sari - Bisnis.com 12 Februari 2020  |  21:14 WIB
Presiden Softbank Corp Masayoshi Son berbicara selama konferensi pers di Tokyo 30 April 2013. REUTERS - Yuya Shino
Presiden Softbank Corp Masayoshi Son berbicara selama konferensi pers di Tokyo 30 April 2013. REUTERS - Yuya Shino

Bisnis.com, JAKARTA - Softbank Group Corp, konglomerasi investasi asal Jepang, kembali mencatatkan kerugian yang didorong oleh krisis di WeWork.

Mengutip Bloomberg Rabu (12/2/2020), dalam keterangannya Softbank mengatakan kehilangan Vision Fund sebesar 225,1 miliar yen atau US$2,05 miliar atau sekitar Rp28 triliun (kurs Rp14.000 per dolar AS) untuk 3 bulan terakhir pada Desember.

Adapun, Softbank melaporkan laba operasi  sebesar 2,6 miliar yen, dibandingkan dengan rata-rata estimasi analis sebesar 344,7 miliar yen pada September.

Selama 12 bulan terakhir, perusahaan yang didirikan oleh Masayoshi Son mengalami roller coaster. Setahun lalu, perusahaan meluncurkan rekor kembali, memicu rally yang mendorong saham ke level tertinggi, puncaknya pada 2000.

Debut publik Uber Technologies Inc. yang mengecewakan dan gejolak WeWork memusnahkan keuntungan selama beberapa bulan berikutnya. Namun, Softbank melonjak lagi ketika investor Paul Singer mengambil saham dan Son setuju untuk menjual Sprint Corp miliknya ke T-Mobile US Inc.

Son fokus pada hal positif dalam presentasi kepada pemegang saham dan media di Tokyo. Dia mengatakan Vision Fund masih berada di jalur untuk kembali ke laba pada kuartal ini.

Dia mengatakan delapan perusahaan portofolio yang diperdagangkan secara publik, termasuk Uber, Slack Technologies Inc. dan Guardant Health Inc., telah menambahkan US$3 miliar laba di atas kertas dalam 3 bulan terakhir.

“Pada pengarahan pendapatan terakhir saya menggunakan kata-kata 'Saya menyesal' 20 kali. Tetapi setelah musim dingin yang sulit selalu datang musim semi, ”kata Son.

Perubahan paling dramatis dalam nilai portofolio sejak kuartal ditutup adalah Uber, sahamnya telah naik lebih dari 35% tahun ini. Itu, lanjut Son, berarti saham Vision Fund sekarang bernilai US$1,5 miliar lebih dari investasinya, dibandingkan dengan US$1 miliar lebih sedikit pada akhir Desember.

Kinerja keseluruhan Vision Fund lebih suram. SoftBank mengatakan portofolio dana tetap tidak berubah dari kuartal sebelumnya di 88 investasi. Ini melaporkan kenaikan penilaian untuk 29 perusahaan di kuartal Desember, sementara 31 mengalami penurunan nilainya.

Keuntungan yang belum direalisasi dari investasi, atau perbedaan antara biaya di mana ia mengakuisisi saham dan nilai wajarnya saat ini, menyusut menjadi US$5,2 miliar. Angka itu kurang dari sepertiga dari laba yang dilaporkan SoftBank enam bulan lalu.

“Vision Fund masih akan memiliki banyak masalah. Mereka benar-benar harus fokus pada profitabilitas daripada pertumbuhan penjualan,” Amir Anvarzadeh, ahli strategi pasar di Asymmetric Advisors Pte di Singapura.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

softbank WeWork

Sumber : https://www.bloomberg.com/news/articles/2020-02-12/softbank-s-vision-fund-loses-2-billion-on-investment-struggles

Editor : Hendri Tri Widi Asworo
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

Foto

BisnisRegional

To top