Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Virus Corona: Pemerintah Pulangkan 21 WNI dari China

Sebanyak 21 warga negara Indonesia dari China telah menjalani tes kesehatan. Hasil tes tersebut menyatakan seluruhnya dalam kondisi sehat atau negatif virus corona.
Muhammad Khadafi
Muhammad Khadafi - Bisnis.com 10 Februari 2020  |  19:46 WIB
Dokter patologi klinik memeriksa sampel media pembawa virus Corona untuk penelitian di Laboratorium Balai Besar Karantina Pertanian Surabaya di Juanda, Sidoarjo, Jawa Timur, Kamis (6/2/2020). ANTARA FOTO - Umarul Faruq
Dokter patologi klinik memeriksa sampel media pembawa virus Corona untuk penelitian di Laboratorium Balai Besar Karantina Pertanian Surabaya di Juanda, Sidoarjo, Jawa Timur, Kamis (6/2/2020). ANTARA FOTO - Umarul Faruq

Bisnis.com, JAKARTA -- Pemerintah memulangkan 21 warga negara Indonesia (WNI) dari China. Mereka tidak akan melalui tahapan karantina 14 hari di Natuna seperti 243 WNI yang sebelumnya dievakuasi dari provinsi Hubei, China. 

Seperti diketahui, Hubei menjadi pusat penyebaran virus corona. Saat ini wilayah tersebut berkontribusi sebanyak 70% terhadap jumlah pasien positif corona di seluruh dunia. 

Duta Besar (Dubes) Indonesia untuk China, Djauhari Oratmangun mengatakan bahwa seluruh WNI tersebut menggunakan pesawat komersial Malaysia Airlines. Penerbangan tersebut menjadi opsi bagi WNI yang hendak kembali ke Indonesia, usai pemerintah menutup penerbagan langsung dari dan ke China. 

“Kami anjurkan kepada WNI atau mahasiswa apabila ingin kembali ke Indonesia melalui negara ketiga karena sejak 5 Februari lalu baik dari dan ke Indonesia kan sudah ditutup sementara,” katanya dalam telekonferensi di Kantor Staf Presiden, Jakarta, Senin (10/2/2020).

PLt Juru Bicara Kementerian Luar Negeri Teuku Faizasyah mengatakan bahwa karantina tidak dilakukan kepada 21 WNI dari China tersebut karena telah menjalani tes kesehatan. Hasil tes tersebut menyatakan seluruhnya dalam kondisi sehat atau negatif virus corona. 

“Mereka berangkat dari China daratan di wilayah yang tidak mengalami isolasi dan mereka sudah menjalani proses pemeriksaan kesehatan dan mendapat sertifikasi sehat dan dengan demikian diizinkan terbang meninggalkan tiongkok,” kata Faizasyah.

Sementara itu Kedutaan Besar Republik Indonesia di China daratan mencatat sebanyak 1.890 WNI masih berada di China, hingga Senin (10/2/2020) pukul 11.30 WIB. Jumlah WNI tersebut jauh di bawah posisi Desember 2019, dimana kedutaan mencatat sekitar 16.500 orang.

Dari 1.890 orang tersebut, sebanyak 722 orang berada di Beijing . Shanghai dan Guangzhou masing-masing mencatat  841 orang dan 327 orang. “Mereka yang masih menetap di Tiongkok itu dalam keadaan sehat karena kita pantau terus,” katanya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

virus corona
Editor : Novita Sari Simamora
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top