Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

UE Munculkan Isu Sawit, Jokowi : Kita Selalu Dimainkan Pasar

Presiden Joko Widodo mengatakan bahwa impor Indonesia masih lebih besar dari ekspor. Oleh karena itu, dia menegaskan ingin melakukan transformasi ekonomi.
Jaffry Prabu Prakoso
Jaffry Prabu Prakoso - Bisnis.com 10 Januari 2020  |  17:00 WIB
Sebuah truk melewati jalan penuh lumpur di Mesuji Raya, Ogan Komering Ilir, Sumatra Selatan, Rabu (11/1/2017). - ANTARA FOTO/Budi Candra Setya
Sebuah truk melewati jalan penuh lumpur di Mesuji Raya, Ogan Komering Ilir, Sumatra Selatan, Rabu (11/1/2017). - ANTARA FOTO/Budi Candra Setya

Bisnis.com, JAKARTA — Presiden Joko Widodo mengatakan bahwa impor Indonesia masih lebih besar dari ekspor. Oleh karena itu, dia menegaskan ingin melakukan transformasi ekonomi.

Sudah bertahun-tahun ekonomi Indonesia selalu berbasis komoditas. Bahan mentah yang selalu dikirim keluar negeri.

“Sehingga ke depan kita ingin semuanya diolah minimal menjadi barang setengah jadi atau barang jadi melalui hilirasisasi industri,” katanya saat memberikan sambutan pada hari ulang tahun Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan di JIEXPO Kemayoran, Jakarta, Jumat (10/1/2020).

Jokowi memberi contoh minyak sawit mentah atau crude palm oil (CPO). Tanah Air saat ini memiliki 13 juta kebun sawit.

Dalam setahun, produksi yang bisa dihasilkan mencapai 46 juta ton. Dengan jumlah yang sangat besar itu, Presiden meminta tidak lagi harus mengekspor bahan mentah tersebut.

“Ini yang telah kita lakukan. Karena kalau tidak kita selalu dimainkan pasar. Uni Eropa memunculkan isu sawit tidak ramah lingkungan,” jelasnya.

Menurut Jokowi, Uni Eropa (UE) mengembuskan isu tersebut karena sawit lebih murah dari minyak biji matahari yang mereka produksi. 

“Ini hanya perang bisnis antarnegara. Tapi dipakai alasan terus. Kamu tidak beli CPO, kita tidak apa-apa karena kita telah menjadikan minyak sawit kita menjadi B20 dan tahun ini B30,” ucapnya. 

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

sawit pdip
Editor : Akhirul Anwar
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top