Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

DPR Minta Polri dan OJK Edukasi Warga Soal Investasi

DPR meminta Polri bekerja sama dengan Otoritas Jasa Keuangan (OJK) untuk mengedukasi masyarakat mengenai investasi agar tidak terjadi lagi penipuan bermodus investasi.
Sholahuddin Al Ayyubi
Sholahuddin Al Ayyubi - Bisnis.com 07 Januari 2020  |  01:50 WIB

Bisnis.com, JAKARTA - DPR RI meminta Polri bekerja sama dengan Otoritas Jasa Keuangan (OJK) untuk mengedukasi masyarakat mengenai investasi agar tidak terjadi lagi penipuan bermodus investasi.

Anggota Komisi VI DPR Supratman Andi Agtas mengimbau kepada masyarakat yang berencana melakukan investasi agar melakukan penelusuran rekam jejak dan laporan keuangan perusahaan yang akan ditanamkan investasi. 

Menurutnya, kasus penipuan bermodus investasi yang telah diungkap Polda Jawa Timur rentan terjadi di kemudian hari, jika masyarakat tidak diberikan edukasi mengenai investasi yang baik dan benar.

"Masyarakat bisa melihat rekam jejak perusahan investasi itu. Bisa dicek juga bagaimana laporan keuangannya. Kalau baik, baru berinvestasi," tutur Supratman, Senin (6/1/2020).

Selain itu, dia juga meminta kepada OJK agar terus mengoptimalkan Satgas Waspada Investasi yang bertujuan untuk membongkar setiap penipuan berkedok investasi bodong yang kini tengah ramai di masyarakat.

"Kami mengapresiasi Polda Jawa Timur yang telah mengungkap kasus ini," katanya.

Sebelumnya, Direktorat Reserse Kriminal Khusus Polda Jawa Timur berhasil membongkar kejahatan investasi bodong melalui aplikasi Memiles, dengan omzet ratusan miliar rupiah. 

Aplikasi yang diketahui baru beroperasi selama delapan bulan terakhir ini telah berhasil meraup keuntungan sebanyak Rp 750 miliar dari seluruh membernya. 

Dalam kasus ini Polda Jatim telah menetapkan dua tersangka yaitu KTM (47), warga Kelapa Gading, Jakarta Utara; dan FS (52), warga Tambora, Jakarta Barat. Keduanya juga telah ditahan di Mapolda Jatim. 

Melalui aplikasi penyedia jasa iklan ini, pelaku telah merekrut sebanyak 264.000 member. Padahal, Memiles diketahui tak mengantongi izin apapun. 

Investasi ilegal, ini kata Kapolda Jawa Timur, Irjen Pol Luki Hermawan dijalankan tersangka dengan menggunakan nama PT Kam and Kam. 

Perusahaan tersebut diketahui bergerak di bidang jasa pemasangan iklan yang menggunakan sistem penjualan langsung melalui jaringan keanggotaan, dengan cara bergabung di aplikasi Memiles. 

"Mereka memiliki 264.000 member dari selama 8 bulan dengan nilai omzet hampir Rp750 miliar," kata Luki.

Dalam aksinya, aplikasi ini meminta tiap anggota untuk top up dana investasi mulai dari nominal Rp50.000 hingga Rp200 juta. Dari top up tersebut, pihak Memiles kemudian memberikan bonus yang fantastis. Berupa handphone, motor, hingga mobil. 

Bonusnya bahkan melebihi besaran uang yang telah top up oleh para member. Misalnya, kata Luki, anggota Memiles melakukan top up Rp400.000 maka bonusnya adalah handphone, jika top up Rp 5 juta bisa mendapatkan mobil. 

Tidak hanya itu, setiap member yang telah berhasil merekrut anggota baru, juga mendapatkan komisi atau bonus dari perusahaan. Tak heran mengapa aplikasi ini memiliki banyak anggota.

Sementara ini, polisi berhasil menyita barang bukti uang tunai dari tersangka sebesar Rp50 miliar, delapan belas unit mobil, dua sepeda motor, dan beberapa barang berharga lainnya. Luki menyebut ada pula dana sebesar Rp120 miliar yang masih mengendap di rekening tersangka.

Atas perbuatannya, kedua tersangka dijerat pasal 106 jo 24 ayat (1), dan atau Pasal 105 jo Pasal 9 Undang-Undang nomor 7 tahun 2014 tentang perdagangan, dan atau Pasal 46 ayat (1) dan ayat (2) jo Pasal 16 ayat (1) Undang-undang nomor 10 tahun 1998 tentang perubahan atas Undang-Undang nomor 7 tahun 1992 tentang perbankan.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

investasi ojk dpr ri
Editor : Akhirul Anwar
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top