Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

RI-India Sepakati Pengembangan Konektivitas Aceh - Andaman dan Nicobar

Indonesia dan India menyepakati enam rencana aksi pengembangan konektivitas Aceh dengan Kepulauan Andaman dan Nicobar.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 08 Desember 2019  |  14:30 WIB
Ilustrasi-Warga memetik kopi arabika saat perayaan panen massal dalam rangkaian festival panen kopi 2019 di Bener Meriah, Aceh, Minggu (24/11/2019). - ANTARA FOTO/Irwansyah Putra
Ilustrasi-Warga memetik kopi arabika saat perayaan panen massal dalam rangkaian festival panen kopi 2019 di Bener Meriah, Aceh, Minggu (24/11/2019). - ANTARA FOTO/Irwansyah Putra

Bisnis.com, JAKARTA - Indonesia dan India menyepakati enam rencana aksi pengembangan konektivitas Aceh dengan Kepulauan Andaman dan Nicobar.

Hal itu tercapai dalam Pertemuan Pertama Joint Task Force (JTF) yang diselenggarakan di Banda Aceh, 7 Desember 2019.

Rencana aksi yang disepakati terdiri dari enam area kerja sama, yaitu perdagangan dan investasi, pembangunan infrastruktur di Sabang, pengembangan konektivitas, kelautan dan perikanan, pariwisata dan pertukaran budaya, serta ilmu pengetahuan dan teknologi.

Selain kesepakatan tersebut, pertemuan itu mengidentifikasi sejumlah proyek konkret, antara lain pengembangan dan pengelolaan pelabuhan di Sabang.

Sebagai langkah awal, perusahaan India yang bergerak di bidang infrastruktur dan manajemen transportasi, RITES Ltd., telah melakukan pre-feasibility study.

Selain itu, kedua negara sepakat meningkatkan upaya-upaya penguatan people-to-people contact antara kedua wilayah, antara lain mendorong finalisasi kerja sama sister province antara Aceh dan Kepulauan Andaman dan Nicobar.

“Pemerintah Provinsi Aceh menegaskan komitmennya mendukung upaya tindak lanjut pengembangan Aceh-Kepualauan Andaman dan Nicobar," ujar Plt. Gubernur Aceh Nova Iriansyah saat bertemu dengan delegasi JTF, seperti disampaikan dalam keterangan tertulis Kemlu, Minggu (6/12/2019).

JTF yang dipimpin bersama oleh Direktur Asia Selatan dan Tengah Kemlu RI dan Joint Secretary South Kemlu India, serta terdiri dari kementerian dan lembaga, pemerintah daerah, dan pelaku bisnis kedua negara, dibentuk sebagai tindak lanjut kesepakatan Presiden RI dan Perdana Menteri India pada 2018 untuk mengembangkan konektivitas dua wilayah terdekat kedua negara ini.

JTF juga mengemban mandat untuk memfasilitasi dan mengevaluasi pelaksanaan kerja sama tersebut.

Indonesia dan India memiliki perbatasan laut dengan perekonomian terbesar di kawasan masing-masing.

Pada 2018, nilai investasi India di Indonesia sebesar 82,12 miliar dolar AS dan berpotensi meningkat menjadi 100 miliar dolar AS.

Konektivitas Aceh-Kepulauan Andaman dan Nicobar akan mewujudkan tercapainya kesejahteraan di kedua wilayah terluar dua negara tersebut, juga menjadi bagian dari upaya mendorong kerja sama konkret di kawasan Indo-Pasifik, khususnya bidang maritim dan konektivitas. 

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

indonesia india aceh

Sumber : Antara

Editor : Saeno
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top