Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Korut Luncurkan Rudal Ketujuh dalam 2 Bulan

Rudal ini jatuh di luar Zona Ekonomi Eksklusif Jepang.
Annisa Margrit
Annisa Margrit - Bisnis.com 24 Agustus 2019  |  13:30 WIB
Penampakan peluncuran rudal Korea Utara pada hari Kamis, dalam gambar tak bertanggal rilis oleh Kantor Berita Pusat Korea (KCNA) pada Jumat (26/7/2019). - KCNA melalui Reuters
Penampakan peluncuran rudal Korea Utara pada hari Kamis, dalam gambar tak bertanggal rilis oleh Kantor Berita Pusat Korea (KCNA) pada Jumat (26/7/2019). - KCNA melalui Reuters

Bisnis.com, JAKARTA -- Korea Utara kembali menembakkan rudal balistik jarak dekat ke laut di timur negara itu, Sabtu (24/8/2019).
 
Ini merupakan peluncuran rudal yang ketujuh oleh Pyongyang setelah pertemuan antara pemimpin Korea Utara (Korut) Kim Jong Un dengan Presiden AS Donald Trump di perbatasan Korut-Korea Selatan (Korsel) pada Juni 2019. 
 
Korsel menyatakan rudal itu kemungkinan diluncurkan dari lapangan udara militer Sondok, Provinsi Hamgyong Selatan. Seperti dilansir Reuters, rudal tersebut meluncur sejauh 380 kilometer (km) dan mencapai ketinggian 97 km.
 
Peluncuran rudal ini menyulitkan upaya pembicaraan antara AS dengan Korut terkait masa depan program nuklir dan misil balistik negara di Semenanjung Korea itu. Negosiasi denuklirisasi antara kedua negara bisa dikatakan stagnan setelah Trump dan Kim bertemu di Hanoi, Vietnam pada Februari 2019.
 
Adapun Trump menyatakan hubungan antara Washington dengan Korut terjalin dengan sangat baik.
 
"Kim Jong Un bersikap tanpa basa basi dengan saya," ujarnya di Gedung Putih, Jumat (23/8) waktu setempat.
 
Sementara itu, Menteri Pertahanan Militer Jepang Takeshi Iwaya mengatakan aksi Korut ini merupakan pelanggaran resolusi PBB dan tidak bisa dibiarkan. Dia mengungkapkan rudal tersebut jatuh di luar Zona Ekonomi Eksklusif Jepang dan tidak mengancam keamanan nasional Negeri Sakura.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

korut nuklir

Sumber : Reuters

Editor : Annisa Margrit
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

BisnisRegional

To top