Gelombang Setinggi 4 Meter Berpotensi Terjadi di Laut Arafura

Stasiun Meteorologi Pattimura Ambon memperingatkan terjadinya gelombang laut tinggi tersebut di laut Arafura, Kabupaten Kepulauan Aru, provinsi Maluku pada beberapa hari ke depan.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 11 Agustus 2019  |  12:35 WIB
Gelombang Setinggi 4 Meter Berpotensi Terjadi di Laut Arafura
Ilustrasi-Gelombang laut setinggi lebih dari 7 meter menerjang pantai Sembukan, Paranggupito, Wonogiri pada puncak ombak besar Samudera Hindia, Rabu (25/7/2018). Pengelola pantai dan warga setempat melarang wisatawan untuk mendekat ke pantai karena cukup membahayakan keselamatan. - Bisnis/Sunaryo Haryo Bayu

Bisnis.com, AMBON - Gelombang tinggi sekitar empat meter berpotensi terjadi di Laut Arafura.

Stasiun Meteorologi Pattimura Ambon memperingatkan terjadinya gelombang laut tinggi tersebut di laut Arafura, Kabupaten Kepulauan Aru, provinsi Maluku pada beberapa hari ke depan.

Kepala Stasiun Meteorologi Pattimura Ambon, Ot Oral Sem Wilar dikonfirmasi di Ambon, Minggu (11/8/2019), mengatakan, gelombang itu dipengaruhi adanya angin yang umumnya bertiup dari arah Timur hingga Tenggara dengan kecepatan terbesar 30 knot (55 KM per jam).

Menurut Ot Oral Sem Wilar para nelayan telah diimbau mewaspadai gelombang tinggi tersebut dan diimbau tidak memaksakan diri melaut dengan mengandalkan armada tradisional.

Armada tradisional tidak kuat menahan kondisi cuaca tersebut, apalagi sewaktu-waktu terjadi perubahan kecepatan angin sehingga mempengaruhi tinggi gelombang.

Laut Arafura merupakan "surga" penangkapan ikan sehingga sering para nelayan asal Maluku hanyut ke perairan Australia. Tak jarang mereka diamankan petugas keamanan di sana selanjutnya dideportasi ke Indonesia.

Ot mengingatkan jgelombang mencapai 2,50 meter juga berpeluang terjadi di perairan Kepulauan Babar-KepulauanTanimbar, laut Banda, perairan Selatan Kepulauan Kei dan laut Maluku bagian Utara.

Sedangkan, angin kencang lebih dari 30 KM per jam berpeluang terjadi di kota Ambon maupun Tual serta kabupaten Buru maupun Buru Selatan, Seram Bagian Barat, Seram Bagian Timur, Maluku Tenggara, Kepulauan Tanimbar maupun Maluku Barat Daya.

Ot mengemukakan, imbauan kondisi cuaca juga disampaikan ke Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) sembilan kabupaten dan dua kota, termasuk para Bupati maupun Wali Kota.

Bila terjadi kondisi cuaca ekstrem, maka Kepala Kantor Kesyahbandaran dan Otoritas Pelabuhan (KSOP) Kelas 1 Ambon berwenang tidak memberikan izin berlayar, bahkan sekiranya dipandang perlu aktivitas pelayaran untuk sementara ditutup sambil menunggu laporan perkembangan cuaca terbaru.

"Para pengguna jasa transportasi juga hendaknya memaklumi bila terjadi penundaan dan keterlambatan jadwal keberangkatan kapal laut akibat faktor cuaca karena pertimbangan perlunya memprioritaskan keselamatan," tambahnya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
gelombang tinggi

Editor : Saeno

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top