Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

420 Orang Ditahan Kepolisian Hong Kong Sejak Unjuk Rasa 9 Juni

Unjuk rasa yang awalnya memprotes RUU Ekstradisi, kini meluas ke berbagai isu.
Annisa Margrit
Annisa Margrit - Bisnis.com 05 Agustus 2019  |  16:54 WIB
Pengunjuk rasa bertahan dalam aksi protes besar-besaran menuntut reformasi demokratis di pusat perbelanjaan New Town Plaza, Hong Kong, China, Senin (5/8/2019). - Reuters/Kim Kyung/Hoon
Pengunjuk rasa bertahan dalam aksi protes besar-besaran menuntut reformasi demokratis di pusat perbelanjaan New Town Plaza, Hong Kong, China, Senin (5/8/2019). - Reuters/Kim Kyung/Hoon

Bisnis.com, JAKARTA -- Kepolisian Hong Kong telah menahan 420 orang sejak 9 Juni 2019, di tengah gelombang unjuk rasa yang melanda kota pelabuhan itu.

Seperti dilansir Reuters, Senin (5/8/2019), Kepolisian Hong Kong juga mengungkapkan sudah menembakkan 1.000 gas air mata dan sekitar 160 peluru karet. Adapun Hong Kong menghadapi serangkaian aksi protes setidaknya sejak akhir Maret 2019, tapi skalanya terus membesar.

Pernyataan Kepolisian Hong Kong ini disampaikan usai Kepala Eksekutif Carrie Lam menegaskan dirinya tak akan mundur. Dalam konferensi pers pada pagi tadi, dia menyebut demonstrasi yang terjadi sebagai suatu kegiatan ilegal dan akan membahayakan "One Country, Two Systems" yang dianut Hong Kong sejak diserahkan oleh Inggris ke China pada 1997.

Kondisi ini pun dianggap bakal menjadi awal kejatuhan kemakmuran dan stabilitas Hong Kong.

Unjuk rasa besar-besaran yang sudah berlangsung selama berbulan-bulan itu awalnya dilakukan untuk memprotes rencana penerapan RUU Ekstradisi, yang memungkinkan pelaku kejahatan disidang di pengadilan di China daratan.

Hal ini ditentang karena dipandang berlawanan dengan proses peradilan yang dianut Hong Kong. Berbeda dengan para penduduk China daratan, warga Hong Kong memang bisa menikmati kebebasan yang lebih besar.

Namun, kini aksi itu sudah meluas ke berbagai isu, termasuk ketidakpuasan terhadap pemerintah setempat. Pada Senin (5/8), para pengunjuk rasa memblokir transportasi umum, seperti bus dan kereta, sebagai bentuk perlawanan terhadap pemerintah. Jalan-jalan utama serta bandara Hong Kong juga lumpuh.

Pada Minggu (4/8) malam, polisi menahan 44 orang dalam bentrokan dengan pengunjuk rasa.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

hong kong

Sumber : Reuters

Editor : Annisa Margrit
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top